15 Penyakit Menakutkan yang Dapat Anda Dapatkan Dari Hewan Peliharaan Anda, Menurut Dokter Hewan

Wajah anjing menjilati desainer interior wanita yang bekerja di meja kantor rumah Gambar PahlawanGambar Getty

Hewan peliharaan adalah salah satu kesenangan besar dalam hidup. Menurut Institut Kesehatan Nasional , sekitar 68 persen rumah tangga Amerika memiliki hewan peliharaan, dan manfaatnya tidak terhitung, mulai dari aktif hingga meningkatkan suasana hati. Tetapi sehebat teman-teman kita yang berbulu (atau bersisik, atau berbulu), ada risiko kesehatan tertentu yang datang dengan memiliki hewan di rumah Anda.

Penyakit zoonosis (zoonosis) adalah penyakit yang dapat ditularkan antara hewan dan manusia, menjelaskan Christa Gallagher , BSC, DVM, asisten profesor kesehatan masyarakat dan epidemiologi di Ross University School of Veterinary Medicine. Hewan, baik liar atau peliharaan, dapat menularkan bakteri, virus, parasit, dan jamur berbahaya kepada manusia.



Tetapi berbicara dengan dokter hewan Anda tentang kemungkinan penularan penyakit dapat membantu Anda menghindari risiko. Penyakit dari hewan peliharaan dapat ditularkan melalui kontak dengan cairan tubuh, sentuhan dan/atau belaian, melalui gigitan dan cakaran, inhalasi, dan melalui nyamuk, kutu, dan kutu, kata Dr. Gallagher. Anak-anak yang sangat muda, orang tua, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah sangat berisiko tinggi. Berikut adalah 15 penyakit yang bisa Anda dapatkan dari hewan peliharaan Anda.



Lihat Galeri limabelasFoto Kucing jahe duduk di kotak kotoran LightspruchGambar Getty 1dari 15Toksoplasmosis

Toksoplasmosis ( Toksoplasma Gondii) adalah infeksi parasit di mana kucing adalah sumber utama infeksi, jelas Dr. Gallagher. Meskipun orang sehat biasanya tidak tertular penyakit ini, penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius bagi wanita hamil dan orang dengan gangguan kekebalan. Pastikan untuk sering mengganti kotoran kucing (sekali sehari jika ada orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah di rumah), dan cuci tangan Anda setelahnya. Wanita hamil harus menghindari mengganti kotoran kucing sama sekali. Menjaga kucing Anda di dalam ruangan juga akan membantu mencegah mereka tertular.

Gejala pada hewan peliharaan: Kucing biasanya tidak menunjukkan gejala toksoplasmosis. Anak kucing, yang lebih rentan, bisa terkena diare.



Gejala pada manusia: Orang sehat seringkali tidak menunjukkan gejala apapun, dan perkiraan CDC bahwa sekitar 40 juta orang mungkin hidup dengan toksoplasmosis. Beberapa orang akan memiliki gejala mirip flu , termasuk pembengkakan kelenjar getah bening atau nyeri otot yang berkepanjangan.

Manusia dan anjingnya AlexanderNakicGambar Getty 2dari 15Rabies

Meskipun kecil kemungkinan Anda akan tertular rabies dari hewan peliharaan Anda (paling sering tertular dari hewan liar seperti rakun dan kelelawar), hal ini sangat mungkin terjadi karena ditularkan melalui air liur hewan yang terinfeksi. Penyakit ini paling sering ditularkan melalui gigitan, meskipun berpotensi menular melalui goresan juga, kata Gary Richter , MS, DVM, pakar kesehatan hewan dengan Rover.com . Meskipun paparan rabies dari anjing pada manusia jarang terjadi, perlu dicatat karena rabies hampir 100 persen fatal jika orang tersebut tidak segera diobati setelah terpapar. Cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan menjaga hewan peliharaan Anda tetap up-to-date dengan vaksin mereka.



Gejala pada hewan peliharaan: Berbusa di mulut adalah tanda paling umum dari rabies, tetapi gejala lain dapat mencakup perubahan perilaku, demam, hipersensitivitas terhadap sentuhan, cahaya, dan suara, bersembunyi di tempat gelap, mengejutkan, kehilangan nafsu makan, dan kejang.

Gejala pada manusia: Menurut CDC, gejala awal dapat berupa demam, sakit kepala , dan kelemahan, tetapi seiring perkembangan dan menginfeksi sistem saraf pusat, Anda dapat mengalami insomnia, kecemasan kebingungan, kelumpuhan parsial, dan halusinasi.

Close up dari bunglon pada wanita BraunSGambar Getty 3dari 15Salmonella

Anda mungkin sadar bahwa Anda bisa mendapatkan salmonella dari unggas mentah atau setengah matang, tetapi tahukah Anda bahwa Anda bisa mendapatkannya dari hewan peliharaan Anda? Infeksi ini juga bisa disebabkan oleh bakteri yang hidup di kulit hewan reptil Tsippora Shainhouse , MD, FAAD, dokter kulit bersertifikat di Los Angeles. Jory D. Lange Jr , seorang pengacara keamanan pangan, juga mengatakan bahwa mereka telah melihat kasus landak peliharaan , ayam halaman belakang , dan makanan anjing menyebabkan wabah salmonella.

Untuk menghindarinya, cuci tangan Anda dengan baik setelah memegang reptil, terutama setelah memberi mereka makan. Pastikan juga untuk membersihkan mainan hewan peliharaan dan tempat tidur di luar.

Gejala pada hewan peliharaan: Reptil biasanya tidak menunjukkan gejala salmonella, kata Dr. Shainhouse.

Gejala pada manusia: Demam, sakit kepala, sakit perut, mual , muntah, dan kedinginan adalah gejala umum pada manusia, menurut Dr. Shainhouse.

Mengambil minum sajak007Gambar Getty 4dari 15Leptospirosis

Leptospirosis adalah bakteri yang ditumpahkan dalam urin hewan yang terinfeksi. Hewan peliharaan kita dapat tertular infeksi ini dari air tanah yang terkontaminasi oleh satwa liar yang terinfeksi. Meskipun infeksi ini membutuhkan kontak dengan urin yang terinfeksi, ini jauh lebih mudah daripada yang Anda pikirkan untuk secara tidak sengaja bersentuhan dengan urin hewan peliharaan Anda, kata Johanna Reel, NHV Natural Pet's teknisi veteriner terdaftar di rumah. Dapatkan hewan peliharaan Anda divaksinasi terhadap penyakit ini, dan jangan berenang di air yang mungkin terkontaminasi dengan urin hewan.

Gejala pada hewan peliharaan: Beberapa hewan tidak akan menunjukkan tanda-tanda leptospirosis, sementara yang lain mungkin mengalami demam, muntah, diare, penolakan makan, depresi, infertilitas, dan gejala lainnya.

Gejala pada manusia: Beberapa orang dengan leptospirosis tidak akan memiliki gejala apa pun, sementara yang lain mungkin mengalami demam tinggi, sakit kepala, kedinginan, nyeri otot, muntah, diare, ruam, atau gejala lainnya. Menurut CDC , jika Anda pulih dari gejala fase pertama dan menjadi lebih parah untuk kedua kalinya, itu bisa menjadi tanda meningitis atau gagal ginjal atau hati.

Taman Anjing La Paws di Mission Viejo, California rsmseymourGambar Getty 5dari 15Toksokariasis

Paling sering tertular dari kotoran anjing tetapi kadang-kadang dari kucing, toksokariasis adalah penyakit parasit dari larva cacing gelang toxocara. Dr. Shainhouse berkata, 'Hati-hati menggunakan sarung tangan atau kantong plastik atau sekop untuk membersihkan kotoran anjing, dan cuci tangan Anda dengan baik setelahnya.'

Gejala pada hewan peliharaan: Diare, muntah, tinja berdarah, cacing terlihat di tinja

Gejala pada manusia: Manusia tertular infeksi cacing gelang melalui transmisi oral-feses, tetapi cacing cenderung berakhir di paru-paru, yang dapat muncul sebagai sesak napas dan gatal-gatal, sakit perut, tinja berdarah, jelas Dr. Shainhouse.

Sahabat bioskop biruGambar Getty 6dari 15Cacing pita

Meskipun Anda dapat tertular ini dengan makan daging babi setengah matang, Anda juga dapat tertular ini dari hewan peliharaan yang terinfeksi, jelas Dr. Shainhouse. Satu peringatan: Harus ada inang, seperti kutu atau hewan lain yang terinfeksi cacing pita, dan Anda mungkin harus menelan inang itu untuk tertular cacing pita. Jadi garis pertahanan terbaik adalah sering-sering mencuci tangan dan pertimbangkan untuk menyisir kutu di bulu hewan peliharaan Anda setelah mereka berada di luar.

Gejala pada hewan peliharaan: Menurut Dr. Shainhouse, sakit perut, diare, kotoran seperti nasi di tinja, kelelahan, lapar atau kehilangan nafsu makan, dan cacing dalam muntah yang lebih lama adalah tanda-tanda cacing pita. Dia mengatakan bahwa hewan peliharaan dengan cacing pita juga sering menyeret pantat mereka di tanah.

Gejala pada manusia: Sakit perut, diare, potongan seperti nasi di tinja, kelelahan, kelaparan atau kehilangan nafsu makan.

tangan pemilik membelai anjing PavelRodimovGambar Getty 7dari 15Kurap

Kurap, yang merupakan penyakit jamur (meskipun namanya menipu), tumbuh di folikel rambut. Ini ditularkan melalui kontak langsung, jelas Dr. Richter. Membersihkan tempat tidur hewan peliharaan Anda secara teratur, sering mencuci tangan, menyedot debu, dan mendisinfeksi adalah cara terbaik untuk menghindari kurap.

Gejala pada hewan peliharaan: Hewan mendapatkan lesi melingkar yang sama seperti manusia, tetapi sulit untuk melihat di bawah bulu mereka, jadi perhatikan tanda-tanda seperti lesi merah, kulit berkerak, dan rambut tidak rata.

Gejala pada manusia: Kurap pada manusia biasanya mudah dikenali berkat tanda ruam berbentuk cincin yang sering merah dan gatal.

Kucing tabby meremas bantalnya Silvia JansenGambar Getty 8dari 15Penyakit cakaran kucing

Infeksi bakteri ini disebabkan oleh Bartonella henselae, yang dibawa oleh anak kucing. Ini ditularkan ke manusia melalui goresan dari hewan yang terinfeksi, jelas Dr. Shainhouse. Menurut CDC , 30 hingga 40 persen kucing penampungan yang diadopsi telah mendokumentasikan kasus demam cakaran kucing. Orang dengan sistem kekebalan yang lemah memiliki risiko lebih tinggi, jadi mereka mungkin ingin menunda mendapatkan anak kucing berusia kurang dari satu tahun, karena mereka lebih mungkin terkena infeksi. Jika Anda tergores, segera cuci area tersebut.

Gejala pada hewan peliharaan: Kucing biasanya tidak menunjukkan gejala apa pun tetapi dalam beberapa kasus mungkin mengalami demam, dan dalam kasus yang jarang terjadi, mungkin mengalami sesak napas, muntah, pembengkakan kelenjar getah bening, mata merah, dan/atau nafsu makan berkurang. Dan terlepas dari namanya, anjing juga bisa terkena demam cakar kucing dan mungkin menunjukkan tanda-tanda demam, aritmia, dan radang jantung (endokarditis).

Gejala pada manusia: Demam cakaran kucing sering dialami oleh anak-anak yang dapat menunjukkan gejala seperti demam dan pembesaran kelenjar getah bening.

Pelatihan wanita muda dan bermain dengan anak anjing di rumput, di taman. Detail anak anjing Rottweiler BogdanhodaGambar Getty 9dari 15Giardia

Hewan peliharaan juga dapat menularkan beberapa parasit ke manusia, kata Dr. Reel. Giardia adalah mikroorganisme parasit usus yang umum, yang menyebabkan gejala gastrointestinal yang parah. Parasit ini dapat menyebar melalui kontak dengan air yang terkontaminasi atau kontak dengan kotoran yang terinfeksi.

Gejala pada hewan peliharaan: Gas yang menyakitkan, kram perut, diare, dan muntah sering terjadi.

Gejala pada manusia: Gas yang menyakitkan, kram perut, diare, dan muntah adalah beberapa gejala umum pada manusia juga.

Anjing Dogue de Bordeaux, serangan kutu MRBIG_PHOTOGRAPHYGambar Getty 10dari 15Kudis hewan peliharaan (banyak)

Jangan bingung dengan kudis manusia, kudis hewan peliharaan tidak dapat benar-benar menyebar ke manusia, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Dalam kudis hewan peliharaan, hewan adalah satu-satunya inang yang layak untuk tungau, yang berarti tungau hanya hidup pada hewan peliharaan, jelas Dr. Shainhouse. Namun, tungau dapat melompat dari hewan peliharaan, menggigit pemilik manusia, lalu melompat kembali ke rumah (alias, kulit hewan peliharaan). Cara terbaik untuk melindungi Anda dan anjing Anda adalah dengan menghindari anjing Anda berada di sekitar hewan lain yang memilikinya.

Gejala pada hewan peliharaan: Kudis hewan peliharaan dapat mempengaruhi hewan peliharaan Anda — biasanya anjing — dengan gatal parah, ruam, lecet, dan luka.

Gejala pada manusia: Gatal sementara dan iritasi kulit.

Anak anjing golden retriever bermain dengan mainan Fotografi1971Gambar Getty sebelasdari 15Campylobacteriosis

Kamp-apa? Namanya mungkin sulit untuk diucapkan, tetapi CDC memperkirakan bahwa Campylobacter adalah penyebab utama penyakit diare bakteri di negara ini. Meskipun biasanya tertular dari unggas mentah atau setengah matang, hewan peliharaan juga dapat menyebarkannya. Campylobacteriosis adalah penyakit bakteri yang disebabkan oleh Campylobacter jenis. Penularan fecal-oral dapat menyebabkan gejala gastrointestinal pada kebanyakan orang sehat. Infeksi yang lebih serius dapat terjadi jika seseorang masih sangat muda, lanjut usia, atau kekebalannya terganggu, kata Dr. Gallagher.

Itulah mengapa penting untuk sering mencuci tangan, terutama jika bersentuhan dengan kotoran hewan.

Gejala pada hewan peliharaan: Paling sering terjadi pada anak anjing yang berusia kurang dari enam bulan. Demam, muntah, dan pembesaran kelenjar getah bening adalah gejala yang mungkin terjadi pada anjing Anda.

Gejala pada manusia: Diare yang parah dan sering berdarah, demam, dan kram perut adalah gejala utama.

Tangki Ikan mengalahkanGambar Getty 12dari 15saluran Myobacterium

Meskipun teman berbulu kita mendapatkan beban penyakit yang dapat ditularkan ke manusia, sahabat karib kita yang bersisik bukannya tanpa kemungkinan infeksi. Mycoplasma Marino tumbuh di tangki ikan dan dapat menyebar ke manusia. Ini biasanya terlihat pada orang yang memasukkan tangan mereka yang tidak memakai sarung tangan ke dalam tangki ikan (seperti ketika Anda membersihkan tangki hewan peliharaan Anda), jelas Dr. Shainhouse. Jadi pastikan untuk memakai sarung tangan saat mengambil ikan dan membersihkan tangki ikan.

Gejala pada manusia: Benjolan atau luka merah di tangan atau jari yang bisa menyebar ke lengan. Gejalanya juga bisa termasuk demam ringan.

Anjing lapar ChalabalaGambar Getty 13dari 15Cacing tambang

Namun parasit anjing lainnya, cacing tambang mengisap lapisan usus anjing. Telur dalam kotoran hewan peliharaan dapat berpindah melalui kulit jika Anda bersentuhan dengannya. Mencuci tangan secara menyeluruh akan sangat membantu, terutama setelah mengekang anjing Anda.

Gejala pada hewan peliharaan: Diare, penurunan berat badan

Gejala pada manusia: Orang sering tidak menunjukkan gejala tetapi bisa turun dengan kehilangan nafsu makan, anemia, batuk, mengi, atau ruam.

Arene Gambar OrangGambar Getty 14dari 15Selulitis

Gigitan anjing dan kucing yang menembus kulit manusia dapat menyebabkan infeksi kulit yang parah dan selulitis jika tidak segera diobati, Dr. Shainhouse memperingatkan. Mulut kucing membawa Pasturella multocida , sementara anjing membawa Stafilokokus , Streptomyces dan Capnocytophaga sp . Hindari bermain kasar dengan hewan peliharaan Anda atau hewan lain yang dapat menyebabkan mereka menggigit kulit Anda secara tidak sengaja.

Gejala pada hewan peliharaan: Tidak ada.

Gejala pada manusia: Bekas gigitan dan infeksi kulit yang parah.

Tarantula Redknee Meksiko (Brachypelma smithi) berjalan di atas tangan wanita. narin_nonthamandGambar Getty limabelasdari 15Dermatitis kontak iritan

Meskipun tidak sepenuhnya penyakit, dermatitis kontak adalah efek samping yang menjengkelkan dari memiliki hewan peliharaan bagi sebagian orang. Ciuman hewan peliharaan mungkin merupakan tanda kasih sayang atau kesetiaan, tetapi dapat menyebabkan iritasi kulit pada manusia, kata Dr. Shainhouse.

Jika Anda cukup gila untuk memiliki tarantula peliharaan, ketahuilah bahwa mereka tidak lunak dan tidak berbulu. 'Bulu' mereka sebenarnya adalah duri yang bisa ditumpahkan sebagai pelindung saat mereka takut atau dalam mode bertarung. Duri ini dapat menusuk kulit Anda dan menyebabkan dermatitis iritan .

Lakukan tindakan pencegahan terutama jika Anda memiliki kulit sensitif, seperti membersihkan diri setelah dijilat oleh hewan peliharaan Anda untuk mencegah ruam.

Gejala pada hewan peliharaan: Tidak ada

Gejala pada manusia: Iritasi kulit, ruam, dan gatal.

Lanjut15 Faktor Risiko Penyakit Jantung yang Mengejutkan