5 Alasan Untuk Tidak Pernah Menghitung Kalori Lain

Makanan alami, Fotografi benda mati, Hasil bumi, Buah, Makanan utuh, Lukisan alam benda, Kelompok makanan, Fotografi makro, Ceri, 1dari 7

Satu cangkir anggur: 60 kalori. Tiga Oreo: 160 kalori. Satu setengah cangkir sereal: 220 kalori. Terdengar akrab? Anda mungkin pernah mencoba menghitung kalori untuk menurunkan berat badan—dan mungkin berhasil. Pada awalnya, bagaimanapun. Namun, seiring waktu, pound itu naik kembali karena satu hal penting: Penghitungan kalori tidak berhasil, kata Jonathan Bailor, penulis buku baru, Mitos Kalori . Faktanya, ini adalah salah satu strategi terburuk yang dapat Anda gunakan ketika Anda ingin menurunkan berat badan.

'Saya juga menghitung kalori—tetapi saya mencoba makan 6.000 kalori sehari karena saya ingin menambah berat badan,' kata Bailor. Seorang pelatih pribadi pada saat itu, klien Bailor sebagian besar adalah wanita berusia di atas 35 tahun yang ingin langsing, dan sarannya kepada mereka sama dengan apa yang dia berikan pada dirinya sendiri: Hitung kalori, tetapi tetap berpegang pada 1.200 sehari untuk menurunkan berat badan. Hasilnya tidak baik untuk siapa pun. 'Saya mulai sakit dan gemuk, dan para wanita ini, bahkan dengan diet terbatas seperti itu, juga menjadi sakit dan gemuk. Saya berhenti berlatih karena saya menyadari bahwa menasihati mereka untuk menghitung kalori sebenarnya menyakiti mereka.'



Bailor mengatakan dia melihat adanya keterputusan antara penelitian dan apa yang para ahli — termasuk dia — ajarkan kepada orang lain tentang menghitung kalori, yang mengarah ke bukunya. Kami berbicara dengan Bailor tentang lima mitos kalori populer yang harus Anda lupakan yang pernah Anda dengar.



Mitos: Kalori adalah segalanya. 2dari 7Mitos: Kalori adalah segalanya.

Ya, kalori ada—pada dasarnya adalah ukuran seberapa banyak 'energi' yang terkandung dalam makanan—dan jika Anda makan terlalu banyak, berat badan Anda akan bertambah. Tapi mereka bukan gambaran keseluruhan—bahkan tidak dekat. Contoh kasus: Saya bisa menjual slime merah muda yang dicampur dengan sirup jagung fruktosa tinggi, mengecilkan ukuran porsi hingga 100 kalori, dan memberi tahu Anda bahwa itu sehat karena tidak mengandung banyak kalori, kata Bailor.

Mitos: Semua kalori sama. 3dari 7Mitos: Semua kalori sama.

Tubuh Anda tidak memperlakukan semua kalori dengan cara yang sama. Kalori berkualitas tinggi berasal dari makanan yang kaya nutrisi, seperti brokoli, sayuran hijau, alpukat, kacang-kacangan, ayam, telur, dan daging sapi yang diberi makan rumput. Mereka mengisi Anda dengan cepat dan membuat Anda kenyang untuk waktu yang lama, kata Bailor. Mereka juga memicu pelepasan hormon yang memberi tahu tubuh untuk membakar lemak — tubuh Anda harus bekerja lebih keras untuk memecah serat, dibandingkan makanan olahan. Di sisi lain, diet yang diisi dengan makanan olahan, tambahan gula, dan biji-bijian olahan pada dasarnya tidak memuaskan, sehingga Anda cenderung makan berlebihan. Mereka juga mendorong tubuh Anda untuk menyimpan lemak, katanya.



Lebih dari Pencegahan: Apa yang Terjadi Saat Dr. Travis Stork Hanya Makan Burger Selama Seminggu?

Mitos: 3.500 kalori = 1 pon. 4dari 7Mitos: 3.500 kalori = 1 pon.

Sayangnya, tubuh Anda tidak menjalankan matematika. 'Ini berjalan pada biologi,' kata Bailor. Alasan Anda tidak dapat mengurangi 100 kalori latte setiap hari dan kehilangan 10 pon (atau tidak akan bertambah 10 pon jika Anda mulai meminumnya setiap hari) adalah karena kalori hanya sebagian kecil dari persamaan. Tubuh Anda bekerja keras untuk menjaga Anda dalam kisaran berat badan yang ditetapkan dengan mengatur nafsu makan dan metabolisme Anda melalui hormon, gen, dan otak Anda. Jika Anda makan terlalu banyak dalam satu hari, tubuh Anda akan membakar lebih banyak kalori dan menurunkan nafsu makan untuk mengimbanginya. Pelajaran? Jika suatu hari Anda makan berlebihan, kuncinya adalah jangan panik dan terus makan berlebihan. Itu akan membuat berat badan Anda bertambah. (Inilah yang harus dilakukan ketika Anda makan sesuatu yang mengerikan.)



Mitos: Kurangi kalori untuk menurunkan berat badan. 5dari 7Mitos: Kurangi kalori untuk menurunkan berat badan.

Diet hanya mengatasi gejalanya (misalnya, Anda perlu menurunkan berat badan) daripada penyebab yang mendasarinya (misalnya, apa yang membuat Anda tidak langsing). Anggap saja seperti wastafel yang tersumbat, kata Bailor. 'Bagaimana jika tukang ledeng Anda datang dan mengatakan obat untuk penyumbatan adalah berhenti menggunakan wastafel Anda?' Itu memperbaiki gejalanya (wastafel tidak akan meluap) tetapi bukan penyebabnya (apa yang menyebabkan penyumbatan?). Penyebab penyumbatan itu adalah — Anda dapat menebaknya — makan makanan berkualitas buruk yang membuang hormon pembakar lemak dan penjinak nafsu makan Anda.

Mitos: Makan 1200 kalori atau kurang akan membuat Anda langsing. 6dari 7Mitos: Makan 1200 kalori atau kurang akan membuat Anda langsing.

Sebenarnya, kata Bailor, 'menghitung kalori menyebabkan 95,4% kegagalan—dan sering membuat orang lebih gemuk.' Dia mencatat bahwa dia melihat banyak wanita menopause mengkonsumsi 1.000 kalori sehari, namun mereka tetap tidak bisa menurunkan berat badan. Jika Anda membuat diri Anda kelaparan, tubuh Anda memperlambat metabolisme dan membakar otot daripada lemak. Mulai makan secara normal lagi setelah diet ketat, dan berat badan Anda akan bertambah karena Anda memiliki metabolisme yang tidak dapat melakukan tugasnya.

Intinya tentang kalori: 7dari 7Intinya tentang kalori:

Saat Anda makan makanan sehat, Anda tidak perlu menghitung kalori. Selama Anda memberi makan tubuh Anda apa yang dibutuhkannya, ia akan mengurus sisanya, termasuk menjaga berat badan Anda tetap sehat. Jadi santai tentang membuat jurnal kalori dan fokus pada kualitas daripada kuantitas. Makanan berkualitas tinggi termasuk sayuran non-tepung (sayuran hijau, jamur), protein padat nutrisi (makanan laut, yogurt Yunani polos rendah lemak), dan lemak makanan utuh (alpukat dan biji rami). Satu hal yang mereka semua memiliki kesamaan? Anda tidak memerlukan label nutrisi untuk memberi tahu Anda bahwa mereka sehat.

LanjutKehilangan 10 Pound Terakhir