5 Kemungkinan Alasan Mengapa Vagina Anda Gatal Seperti Gila

Kaki manusia, Paha, Kaki, Lengan, Kulit, Sendi, Bahu, Siku, Otot, Lutut, Gambar Getty

Artikel ini telah ditinjau secara medis oleh Angela Chaudhari, MD, anggota Dewan Peninjau Medis Pencegahan, pada 29 Maret 2019.

Sebagian besar wanita pernah mengalami gatal-gatal pada vagina titik dalam hidup mereka—dan itu bisa menjadi ketidaknyamanan besar setiap kali Anda mengalaminya. Yang memperburuk keadaan adalah Anda tidak tahu mengapa itu terjadi. Gatal pada vagina memiliki beragam penyebab, dari sesuatu yang dapat ditangani seperti mengganti sabun mandi, hingga sesuatu yang lebih mendesak, seperti infeksi menular seksual.



Itu sebabnya meskipun Anda berpikir Anda mungkin tahu penyebab gatal pada vagina, penting untuk membuat janji dengan dokter Anda sehingga Anda dapat mengobatinya dengan tepat, kata Jill Krapfu , MD, asisten profesor kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Texas San Antonio.



Kabar baiknya adalah bahwa vagina yang sehat seharusnya tidak gatal juga sering. 'Vagina adalah oven pembersih diri,' kata Audra Williams, MD, asisten profesor kebidanan dan ginekologi di University of Alabama di Birmingham School of Medicine. 'Ini benar-benar mengurus dirinya sendiri. Ada bakteri alami yang menjaga keseimbangan di dalam vagina, jadi ketika keseimbangan itu terganggu, itu bisa menjadi lebih gatal atau mengeluarkan lebih banyak cairan.'


Jadi mengapa vagina saya gatal?

Berikut adalah lima alasan paling umum Anda mungkin mengalami vagina gatal, dan apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya.



Anda mengalami infeksi jamur

Salah satu masalah paling umum yang biasanya dialami wanita ketika mereka mengalami gatal-gatal pada vagina adalah: infeksi jamur , kata Dr. Williams. Dan bagi banyak wanita itu, mereka benar. Lagipula, mayoritas wanita— sekitar 75 persen —akan mengalami setidaknya satu infeksi jamur selama hidup mereka.

Infeksi jamur persis seperti apa kedengarannya: ada jamur yang tumbuh di vagina Anda di tempat yang tidak seharusnya, yang dapat menyebabkan banyak ketidaknyamanan. 'Ini adalah organisme hidup yang menyebabkan infeksi,' kata Dr Williams. 'Ini menyebabkan peradangan pada jaringan vagina, yang menyebabkan semua gejala.' Selain gatal, lainnya gejala infeksi jamur termasuk memiliki cairan kental, putih, seperti dadih dan mengalami sensasi terbakar saat buang air kecil.



Mengatasi gatal pada vagina:

Untungnya, ada banyak pengobatan bebas untuk infeksi jamur, seperti Monistat, yang dapat digunakan sebagai krim atau supositoria vagina. Kuncinya di sini adalah memperhatikan apakah perawatan itu benar-benar berhasil. 'Jika gejala tidak hilang setelah perawatan awal, penting untuk menemui dokter,' kata Dr. Krapf.

Walgreens Clotrimazole 7 Krim Vagina Perawatan 7 HariWalgreens Clotrimazole 7 Krim Vagina Perawatan 7 Hariwalgreens.com,99 BERBELANJA SEKARANG Antijamur Vagina 7-Hari MonistatAntijamur Vagina 7-Hari Monistatamazon.com,99 BERBELANJA SEKARANG Walgreens Tioconazole 1 Pengobatan 1 Dosis Antijamur VaginaWalgreens Tioconazole 1 Pengobatan 1 Dosis Antijamur Vaginawalgreens.com.99 BERBELANJA SEKARANG

Anda menderita vaginosis bakterial

Ini terdengar jauh lebih menakutkan daripada itu, karena vaginosis bakterial tidak benar-benar infeksi, kata Dr Williams. 'Itu terjadi ketika keseimbangan alami bakteri di vagina hilang, jadi ada pertumbuhan berlebih dari jenis bakteri tertentu yang menyebabkan semua gejala yang mungkin dialami seorang wanita,' katanya.

Selain rasa gatal, bakterial vaginosis sering menimbulkan gejala klasik lainnya seperti keputihan encer dengan bau amis. Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, segera temui dokter Anda sehingga ia dapat meresepkan resep antibiotik yang akan membantu memulihkan keseimbangan yang sehat di vagina Anda.

Mengatasi gatal pada vagina:

Cara yang bagus untuk mencegah bakterial vaginosis dimulai dengan diet Anda. 'Beberapa wanita menemukan bahwa mengambil probiotik atau mengonsumsi yogurt dengan kultur yang meningkat dapat membantu menjaga kesehatan vagina mereka,' kata Williams.


Anda mengganti sabun atau membeli celana dalam baru

Jika Anda mengalami gatal-gatal, tetapi Anda tidak mengalami gejala yang berhubungan dengan keputihan yang berhubungan dengan sesuatu seperti infeksi jamur atau bakterial vaginosis, mungkin ada baiknya bertanya: Apa yang telah saya ubah dalam rutinitas kebersihan atau pakaian saya akhir-akhir ini? ?

Perubahan produk dapat menyebabkan kondisi yang disebut dermatitis kontak , di mana kulit Anda bereaksi terhadap alergen atau iritasi yang tidak sesuai, seperti sabun baru, losion, pewarna, deterjen, atau bahkan pembalut. 'Beberapa wanita hanya lebih sensitif terhadap produk wewangian atau pewarna dan akan benar-benar memiliki reaksi alergi,' kata Dr Williams. 'Di lain waktu, mereka belum tentu alergi terhadap hal tertentu, tetapi dapat menyebabkan iritasi dalam jumlah tertentu.' Jadi, alih-alih menjadi infeksi atau ketidakseimbangan pada bakteri vagina Anda, gatal-gatal Anda bisa disebabkan semata-mata oleh paparan sesuatu yang tidak disukai.

Mengatasi gatal pada vagina:

Jika Anda dapat menunjukkan dengan tepat perubahan baru dalam rutinitas Anda, itu bisa menyebabkan gatal, hentikan penggunaan segera dan lihat apakah masalahnya teratasi. Tetapi jika Anda tidak dapat memikirkan perubahan apa pun, pastikan Anda menghindari produk beraroma atau kain sintetis. 'Hanya menggunakan sabun Dove biasa yang tidak beraroma adalah pilihan yang baik yang dapat Anda gunakan untuk mencoba menghindari pewarna atau produk beraroma lainnya,' kata Dr. Williams. 'Jika Anda mengenakan pakaian dalam saat tidur, pastikan bahannya 100 persen katun. Itu memungkinkan lebih banyak breathability ke vagina. Saya selalu memberi tahu pasien agar tidak tidur dengan pakaian dalam.'

Tidak-tidak utama lainnya? Douching, kata Dr. Williams. Hal yang sama berlaku untuk kondom lateks atau pelumas jika Anda mengalami reaksi terhadapnya selama hubungan seksual, kata Dr. Knapf. Sebagai gantinya, cobalah kondom non-lateks atau kondom yang tidak mengandung pelumas atau spermisida di dalamnya. Jika Anda sudah mencoba semua ini dan Anda masih mengalami gatal-gatal, saatnya pergi ke dokter untuk melihat apa lagi yang mungkin terjadi.


Anda sedang mengalami menopause

Jika Anda mendekati atau berada di usia di mana mati haid akan ikut bermain—the usia rata-rata adalah 51 , menurut Masyarakat Menopause Amerika Utara—dan Anda mengalami gatal-gatal pada vagina, itu bisa menjadi gejala dari perubahan hormonal yang terjadi selama dan setelah menopause.

Setelah menopause, perubahan hormonal yang Anda alami dapat menyebabkan kekeringan vagina dan penipisan kulit, yang disebut atrofi vagina, kata Dr. Krapf. Dan meskipun Anda tidak dapat membalikkan perubahan menopause ini, ada beberapa obat Anda dapat menggunakannya untuk menghilangkan beberapa gatal dan ketidaknyamanan vagina yang terkait dengannya.

Mengatasi gatal pada vagina:

Untuk membantu mengatasi atrofi vagina, Anda dapat mencoba pelembab vagina yang dijual bebas, yang tersedia dalam bentuk krim dan supositoria. Atau, jika Anda hanya mengalami kekeringan atau gatal-gatal selama atau setelah berhubungan seks, Anda bisa menggunakan minyak kelapa atau lainnya pelumas alami saat berhubungan seks untuk membantu mengekang beberapa gejala tersebut, kata Dr. Krapf. (Berikut adalah beberapa cara lainseks setelah 50bisa berubah.)

Astroglide X, Pelumas Pribadi Silikon Tahan Air PremiumAstroglide X, Pelumas Pribadi Silikon Tahan Air Premium BERBELANJA SEKARANG Pelumas Mewah BerlubePelumas Mewah Berlube BERBELANJA SEKARANG Pelumas Berbasis Silikon Platinum BasahPelumas Berbasis Silikon Platinum Basah BERBELANJA SEKARANG Sliquid Naturals Silver Silicone PelumasSliquid Naturals Silver Silicone Pelumas BERBELANJA SEKARANG

Anda mungkin memiliki infeksi menular seksual

Meskipun kemungkinannya lebih kecil daripada penyebab lain untuk membuat gatal, infeksi menular seksual (IMS) masih merupakan sesuatu yang dipikirkan oleh dokter kandungan Anda ketika Anda datang dengan gatal pada vagina, kata Williams.

Salah satu IMS khususnya yang mungkin dia pertimbangkan adalah trikomoniasis. 'Trich' disebabkan oleh parasit yang disebut Trichomoniasis vaginalis dan sangat umum, dengan perkiraan 3,7 juta orang di AS membawa infeksi, menurut CDC. 'Trichomoniasis cenderung menyebabkan keputihan yang lebih berat dan lebih banyak gejala vagina,' kata Dr. Williams. Meskipun tidak ada yang menginginkan IMS, pengobatan trich terdiri dari pengobatan oral dan akan hilang cukup cepat setelah Anda mulai minum obat (meskipun Anda bisa terinfeksi ulang).

Mengatasi gatal pada vagina:

IMS lain dapat menyebabkan gatal, termasuk: klamidia , herpes genital, dan kutil kelamin, kata Dr. Krapf. Jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki IMS, penting untuk pergi ke dokter Anda untuk pengujian untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi di sana dan bagaimana mengobatinya dengan paling efektif. Dan tentu saja, pastikan pasangan Anda selalu memakai kondom untuk melindungi dari penyakit menular seksual.


Jika ragu, periksa

Penting untuk dicatat bahwa jika gejala Anda tidak membaik dengan pengobatan, pastikan untuk menemui dokter Anda lagi. Gatal vagina terus-menerus yang tidak membaik bisa menjadi tanda kanker vulva . Meskipun bentuk kanker ini jarang terjadi, gatal-gatal pada vagina adalah gejala yang umum.

Yang paling penting untuk diingat, terlepas dari apa yang menyebabkan gatal pada vagina Anda, adalah ada: solusi tidak peduli apa akar penyebabnya. 'Penting bagi wanita untuk mengetahui bahwa mereka tidak harus duduk di sana dan berjuang,' kata Dr. Williams. '[Dokter] siap membantu.'