5 Tes Darah yang Anda Butuhkan Setelah Usia 50

tes darah jarun011/getty gambar

Virus yang membunuh lebih banyak orang Amerika daripada penyakit lain mungkin akan mengejutkan Anda: Ini adalah hepatitis C.

Baru-baru ini, CDC melaporkan data surveilans baru menunjukkan kematian terkait hepatitis C tertinggi sepanjang masa pada tahun 2014, yaitu 19.659. Karena penyakit hati seringkali tidak menimbulkan gejala apa pun, banyak orang bahkan mungkin tidak tahu bahwa mereka membawa virus atau bahwa mereka harus dites. Faktanya, CDC memperkirakan bahwa hampir setengah dari 3,5 juta orang Amerika yang hidup dengan hepatitis C tidak tahu bahwa mereka terinfeksi. Namun, jika tidak diobati, penyakit ini dapat menyebabkan sirosis, kanker hati, dan gagal hati, yang pada akhirnya mengakibatkan hampir 20.000 kematian.



(Daftar untuk mendapatkan tips hidup sehat GRATIS dan banyak lagi langsung dikirim ke inbox !)



Untungnya, yang diperlukan hanyalah tes darah sederhana untuk mendiagnosis, dan jika tes Anda kembali positif, Anda dapat diobati secara efektif sebelum virus menjadi mengancam jiwa. Faktanya, jika Anda lahir antara tahun 1945 dan 1965, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF), sebuah panel ahli independen yang mempertimbangkan risiko dan manfaat untuk berbagai pemeriksaan kesehatan, merekomendasikan tes satu kali untuk hepatitis C. Jika Anda lahir sebelum atau setelah jangka waktu tersebut, Anda mungkin perlu dites hanya jika Anda dianggap berisiko tinggi. Orang-orang di risiko tertinggi adalah mereka yang mendapat transfusi darah sebelum tahun 1992, petugas kesehatan yang tertusuk jarum pasien secara tidak sengaja, atau pengguna narkoba suntikan.

'Saya pikir salah satu alasan mengapa CDC dan USPSTF merekomendasikan pengujian rutin orang yang lahir antara tahun 1945 dan 1965 adalah untuk menghindari masalah orang yang takut menyebutkan potensi risiko masa lalu mereka,' kata Erich M. Sturgis, MD, seorang profesor dan ahli bedah di MD Anderson Cancer Center di Houston. Sturgis telah bekerja sama dengan Yayasan Mencegah Kanker untuk membantu menyoroti hubungan antara hepatitis C dan kanker hati, serta hubungan antara virus dan kanker lain, seperti HPV. 'Dengan berapa banyak orang Amerika yang diperkirakan tidak menunjukkan gejala dengan hepatitis C, penting untuk mengobati mereka sebelum terlambat.'



Jika Anda mengunjungi dokter secara teratur, dia harus memberi Anda informasi terbaru tentang tes darah yang dapat membantu Anda tetap sehat dalam jangka panjang. Dia juga akan dapat melakukan pemutaran langsung untuk masalah seperti penyalahgunaan alkohol , tekanan darah tinggi , atau depresi ; memberikan vaksinasi; dan merekomendasikan promosi kesehatan perubahan diet Anda atau olahraga rutin. Dengan kata lain, tes darah saja bukanlah obat mujarab. Namun, penting untuk mengetahui apa yang Anda butuhkan dan kapan. Berikut adalah beberapa biggies.

Tes glukosa darah untuk diabetes
Jika Anda kelebihan berat badan dan memiliki tekanan darah tinggi dan riwayat diabetes dalam keluarga Anda, Anda adalah kandidat utama untuk tes skrining gula dalam darah Anda, kata George A. Kuchel, MD, seorang profesor geriatri dan gerontologi dan direktur dari Pusat Penuaan Universitas Connecticut . USPSTF merekomendasikan tes glukosa darah untuk orang dewasa berusia antara 40 dan 70 tahun yang kelebihan berat badan atau obesitas. Seberapa sering Anda perlu diskrining akan tergantung pada faktor risiko individu Anda, kata Kuchel. 'Jika glukosa darah Anda telah normal berulang kali tetapi Anda masih dianggap berisiko tinggi, tes ini mungkin tidak diperlukan lebih dari sekali setiap satu atau dua tahun,' katanya.



Panel lipid untuk kolesterol tinggi

panel lipid gambar dina2001/getty

Kolesterol diukur sebagai bagian dari tes darah yang disebut panel lipid, yang melihat jenis lemak dalam darah Anda. USPSTF merekomendasikan agar semua pria berusia 35 dan lebih tua untuk diskrining, serta wanita berusia 45 dan lebih tua dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Frekuensi yang tepat dari tes kolesterol kemungkinan akan tergantung pada seberapa sehat Anda secara keseluruhan, kata Kuchel. Jika Anda diketahui memiliki kolesterol tinggi dan bahkan sudah mengonsumsi statin, Anda harus dipantau setahun sekali untuk memastikan Anda mendapatkan manfaat yang tepat dari obat tersebut, katanya. 'Jika seseorang benar-benar sehat, Anda mungkin tidak perlu melakukannya setiap tahun,' katanya. Jika jumlah kolesterol Anda berada di ambang batas atau jika Anda memiliki kondisi kesehatan lain seperti diabetes yang akan meningkatkan risiko masalah jantung, Anda pasti ingin diuji 'secara teratur', katanya.

Darah untuk infeksi menular seksual
Idealnya, dokter Anda secara rutin menanyakan apakah ada yang berubah tentang Andaaktivitas seksualyang akan menjamin meninjau kembali risiko Anda untuk IMS. Jangan menghindar dari percakapan ini; sementara infeksi menular seksual masih cukup jarang di antara orang dewasa yang lebih tua, mereka sedang naik daun . Bagaimanapun, kita hidup lebih lama, hidup lebih sehat, dan hidup yang panjang dan sehat termasukseks. 'Dalam pengalaman saya, ini bisa sangat mengejutkan, terutama bagi dokter yang lebih muda, yang berasumsi ketika bekerja dengan pasien yang lebih tua bahwa ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah menjadi masalah,' kata Kuchel. 'Banyak pasien kami merasa sulit untuk memulai percakapan.' Jika Anda memiliki pasangan seksual baru, banyak pasangan seksual, atau biasanya tidak menggunakan kondom, sebutkan ke dokter Anda.

Tes TSH untuk hipotiroidisme

tes darah tsh jarun011/getty gambar

' Hipotiroidisme sangat umum pada orang dewasa yang lebih tua, dan umumnya muncul dengan gejala yang sangat sulit untuk didiagnosis,' kata Kuchel. Merasa kelelahan secara keseluruhan dan energi yang rendah dapat terasa seperti hari libur, jadi meskipun USPSTF memutuskan pada tahun 2015 bahwa tidak ada cukup bukti ilmiah untuk merekomendasikan skrining semua orang untuk gangguan tiroid , ini adalah tes yang dilakukan Kuchel secara rutin. Jika tes darah hormon perangsang tiroid Anda menunjukkan bahwa Anda memiliki TSH tinggi, Anda memiliki tiroid yang kurang aktif, atau hipotiroidisme.