6 Hal Yang Akan Terjadi Saat Anda Berhenti Berolahraga

Wanita Di Sofa serge krouglikoff/Getty Images

Sama seperti program pelatihan yang baik membangun Anda, jatuh dari kereta latihan dapat memiliki efek sebaliknya — terkadang hampir seketika.

Para ahli menyebut fenomena ini 'penurunan berat badan, dan konsekuensinya bisa lebih berat daripada usus yang Anda lihat di cermin. Untungnya, kondisi ini sepenuhnya reversibel, selama Anda kembali ke gym.



Inilah yang terjadi ketika Anda menukar sesi keringat reguler Anda dengan malam Netflix yang tidak pernah berakhir—dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membalik tombol kebugaran.



1. Tekanan Darah Anda Meningkat

Efek ini hampir instan: Tekanan darah Anda lebih tinggi pada hari-hari Anda tidak berolahraga daripada hari-hari Anda melakukannya. Pembuluh darah Anda beradaptasi dengan aliran gaya hidup yang lebih lambat setelah hanya 2 minggu, yang membuat pembacaan Anda naik beberapa tingkat, menurut sebuah studi baru-baru ini di jurnal PLoS .Dalam sebulan, arteri dan vena yang kaku mengirim tekanan darah Anda kembali ke kondisi semula jika Anda tidak pernah meninggalkan sofa, kata penulis studi Linda Pescatello, PhD, dari University of Connecticut.



Tekanan darah Anthony Harvie/Getty Images

Membalikkannya: Seluruh skenario terbentang ke belakang saat Anda mulai berkeringat lagi. Tekanan darah Anda turun sedikit hari itu dan pembuluh darah Anda mulai berfungsi lebih efisien dalam waktu seminggu.Setelah satu atau dua bulan, stres dari latihan yang memompa jantung membuat pembuluh darah Anda lebih fleksibel, menyebabkan efek penurunan tekanan yang bertahan lama, kata Pescatello.(Ingin memeriksanya sendiri? Inilah Cara Terbaik untuk Mengukur Tekanan Darah Anda Sendiri. )

[block:bean=2016-21-day-challenge-flexblock]

2. Lonjakan Gula Darah Anda
Biasanya, glukosa darah Anda naik setelah Anda makan, lalu turun saat otot dan jaringan lain menyedot gula yang mereka butuhkan untuk energi. Tetapi setelah 5 hari malas, kadar gula darah Anda setelah makan tetap meningkat, menurut sebuah studi baru-baru ini di jurnal. Kedokteran & Sains dalam Olahraga & Latihan .Jika Anda tidak banyak bergerak, pembacaan glukosa yang terus menerus dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes, kata rekan penulis studi James Thyfault, PhD, dari University of Missouri.



Membalikkannya: Hanya 1 minggu olahraga teratur secara dramatis menurunkan gula darah setelah makan, bahkan pada orang yang sudah memiliki diabetes tipe 2, kata Thyfault. (Kendalikan keinginan mengidam gula dan turunkan berat badan sambil tetap menikmati manisan yang Anda sukai Gula Cerdas Ekspres .)

3. Anda Cepat Lelah

Terengah-engah setelah hanya beberapa anak tangga? Dalam 2 minggu setelah menghindari gym, VO2 max Anda — ukuran kebugaran yang menilai berapa banyak oksigen yang dapat digunakan otot kerja Anda — menurun sebanyak 20%, kata ahli fisiologi olahraga Stacy Sims, PhD.Terlebih lagi, jika Anda baru saja memulai rencana latihan, peningkatan kebugaran Anda sebenarnya bisa menguap sepenuhnya, catat Nikolaos Koundourakis, PhD, dari University of Crete.

sesak nafas Hinterhaus Productions/Getty Images

Salah satu alasannya: Anda kehilangan mitokondria, atau pabrik mini di dalam sel otot Anda yang mengubah oksigen itu menjadi energi. Faktanya, dalam sebuah penelitian di Inggris baru-baru ini, 2 minggu imobilisasi menurunkan konten mitokondria otot sebanyak 6 minggu pelatihan ketahanan meningkatkannya.

Membalikkannya: Anda dapat membangun kembali mitokondria itu, tetapi Anda perlu waktu lebih lama daripada kehilangannya. Itu mungkin karena bahkan orang yang aktif hanya berolahraga untuk sebagian hari. Tetap menetap, di sisi lain, adalah pengejaran 24 jam, kata penulis studi Martin Gram, PhD, dari University of Copenhagen.Berita bagus? Tidak ada kata terlambat untuk memulai kembali kebiasaan berolahraga untuk Dapatkan Kembali Bentuknya . Dalam studi yang sama, pria yang lebih tua mendapatkan kebugaran hampir semudah mereka yang berusia 45 tahun lebih muda, Gram menunjukkan.

4. Otot Anda Layu
Kekuatan bertahan lebih lama dari daya tahan setelah Anda berhenti berlatih. Tetapi tergantung pada seberapa malas Anda, paha depan dan bisep Anda mungkin mulai menyusut segera setelah Anda meninggalkan ruang angkat beban.Studi Gram juga menemukan penurunan massa otot yang signifikan setelah 2 minggu istirahat total. Terlebih lagi, beberapa serat otot benar-benar berubah dari tipe IIa berkedut tercepat menjadi tipe IIx yang lebih eksplosif tetapi lebih cepat lelah. Ini dapat menghambat kemampuan Anda untuk mempertahankan upaya intensitas tinggi, kata Sims.

Membalikkannya: Anda akan membutuhkan waktu lebih lama untuk membangun kembali massa otot Anda daripada yang Anda perlukan untuk menghilangkannya, tetapi waktu yang lebih sedikit daripada yang dibutuhkan seseorang yang tidak pernah mengangkat halter dalam hidupnya.Adapun serat berkedut cepat itu? Sekitar 10 minggu dari 3 sesi latihan kekuatan mingguan meningkatkan total volume serat berkedut cepat sebesar 22%, serta rasio tipe IIa ke tipe IIx, ditemukan sebuah makalah baru-baru ini di jurnal Ilmu Gerakan Manusia .

5. Anda Gemuk
Dalam waktu sekitar seminggu, otot Anda kehilangan sebagian dari potensi pembakaran lemaknya dan metabolisme Anda melambat, kata Paul Arciero, seorang profesor ilmu olahraga di Skidmore College. Dalam temuan yang dia publikasikan di Jurnal Penelitian Kekuatan & Pengkondisian , istirahat olahraga 5 minggu meningkatkan massa lemak perenang perguruan tinggi sebesar 12%.Dalam penelitian lain, Koundourakis menemukan pemain sepak bola pro yang sangat fit dan sudah dicabik memperoleh persentase poin lemak tubuh setelah mengambil cuti 6 minggu. (Meskipun mereka tidak melaporkan seberapa kecil kemungkinan mereka untuk merobek kaus mereka setelah mencetak gol.)

Membalikkannya: Gandakan panjang istirahat Anda—Anda mungkin perlu setidaknya selama itu untuk mencapai tingkat lean yang sama. Tetapi jika Anda dapat mengatur untuk memeras hanya dalam satu latihan seminggu alih-alih benar-benar berhenti, Anda akan mempertahankan kebugaran dan mempercepat proses mendapatkan kembali tubuh lama Anda, kata Arciero.

6. Otak Anda Menderita
Hanya 2 minggu di sela-sela ternyata olahraga teratur lelah dan pemarah, menemukan sebuah studi baru-baru ini di jurnal Otak, Perilaku, dan Kekebalan . Dan meskipun bukti manusia terbatas, penelitian pada tikus yang dipresentasikan pada konferensi Society for Neuroscience baru-baru ini menunjukkan hewan yang berhenti bergerak hanya selama seminggu menumbuhkan lebih sedikit sel otak baru dan melakukan lebih buruk pada tes labirin daripada mereka yang tetap menjalankan rutinitas roda yang stabil.

Membalikkannya: Olahraga Dapat Melawan Depresi —Ini menghasilkan peningkatan suasana hati yang hampir instan, bahkan untuk orang yang berjuang dengan gangguan tersebut, menemukan penelitian terbaru di jurnal Psikologi abnormal .Ditambah, gerakan teratur dan moderat membantu orang dewasa yang lebih tua menumbuhkan hippocampus yang lebih besar — ​​area otak utama untuk memori — dalam setahun, kata Kirk Erickson, PhD, seorang peneliti University of Pittsburgh. Dan ada beberapa bukti bahwa semakin bugar Anda sebelum istirahat, semakin cepat perkembangan otak Anda.

Artikel ini ' 6 Hal Yang Terjadi Saat Anda Berhenti Berolahraga ' awalnya berjalan di MensHealth.com.