7 Makanan yang Menurunkan Gula Darah Secara Alami

Papan Makanan Ringan Vegan Sehat Grapefruit Merah Muda Enrique Diaz / 7ceroGambar Getty

Lebih dari sepertiga orang Amerika memiliki kondisi kesehatan serius yang menempatkan mereka pada peningkatan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2—dan 90 persen dari mereka tidak mengetahuinya.

Ditelepon pradiabetes , kondisi ini adalah ketika kadar gula darah Anda lebih tinggi dari biasanya, tetapi tidak cukup tinggi untuk menjadi diabetes tipe 2. Mereka dengan pradiabetes biasanya memiliki beberapa resistensi insulin, atau pankreas mereka tidak dapat membuat cukup insulin untuk menjaga gula darah mereka pada tingkat yang sehat.



Meskipun mereka dengan pradiabetes memiliki peluang hingga 50 persen terkena diabetes selama 5 hingga 10 tahun ke depan, dengan perubahan gaya hidup — seperti makan makanan yang menurunkan gula darah — Anda dapat mengurangi risiko Anda.



Pradiabetes adalah tanda peringatan bahwa Anda telah resisten insulin untuk beberapa waktu, kata Hillary Wright , RD, direktur nutrisi untuk Domar Center for Mind/Body Health. Namun, banyak yang mampu mencegah atau menunda diabetes.

Selain menjadi lebih aktif, menurunkan berat badan, mengurangi stres, berhenti merokok, dan mendapatkan tidur yang cukup, makan lebih sehat dapat membantu mencegah atau membalikkan pradiabetes. Mulailah dengan tips di bawah ini, dan bicarakan dengan dokter Anda atau ahli diet terdaftar yang berspesialisasi dalam diabetes untuk saran yang lebih personal.




CARA MAKAN UNTUK MENCEGAH (ATAU MEMULIHKAN) DIABETES

Makan setiap 3 hingga 6 jam

Sarapan dalam satu atau dua jam setelah bangun tidur dan kemudian makan camilan atau makanan setiap tiga hingga enam jam setelah itu, kata Rebecca Denison, RD, dokter pengobatan integratif dan pendidik diabetes di Greater Baltimore Medical Center. Geckle Diabetes dan Pusat Nutrisi . Ini akan menambahkan hingga tiga hingga enam total makanan dan camilan setiap hari. Dibutuhkan sekitar empat hingga enam jam bagi tubuh Anda untuk mencerna makanan. Anda ingin makan sedikit sebelum Anda benar-benar membutuhkannya sehingga tubuh Anda tidak perlu mencari cara untuk menjaga gula darah Anda tetap stabil, Denison menjelaskan.

Seimbangkan makanan Anda

Isi setengah piring Anda dengan sayuran non-tepung. Bagi separuh lainnya menjadi dua antara protein dan karbohidrat makanan utuh seperti beras merah, quinoa, kacang-kacangan, polong-polongan, atau biji-bijian kuno seperti bayam, millet, atau farro. Karbohidrat kompleks ini memiliki lebih banyak serat dan nutrisi daripada karbohidrat olahan seperti nasi putih, roti, dan pasta, dan serat membantu mengontrol kadar gula darah.



Makanlah makanan Anda yang lebih besar di pagi hari

Ikuti pepatah, Makanlah sarapan seperti raja, makan siang seperti pangeran, dan makan malam seperti pengemis. Meskipun camilan kecil sebelum tidur dengan sekitar 100 hingga 150 kalori tidak apa-apa, pastikan makan malam setidaknya empat jam sebelum istirahat untuk hari itu. Makan lebih banyak di penghujung hari dapat meningkatkan risiko obesitas dan diabetes, jelas Wright, penulis buku Rencana Diet Pradiabetes . Bukti menunjukkan Anda mungkin perlu mengeluarkan lebih banyak insulin untuk mengatur gula darah Anda dibandingkan dengan makan di pagi hari.

Sebarkan karbohidrat Anda

Selain makan makanan kecil di malam hari, yang terbaik adalah membatasi hidangan yang banyak mengandung pasta, nasi, gula, dan karbohidrat lainnya. Ketika Anda fokus pada karbohidrat makanan utuh yang tersebar sepanjang hari, semakin sedikit tekanan pada pankreas Anda untuk terus-menerus mengeluarkan insulin, kata Wright. Anda ingin gula darah Anda berguling seperti bukit sepanjang hari daripada melonjak seperti puncak gunung dan merosot ke lembah, tambahnya.

Perhatikan porsinya

Jika Anda kelebihan berat badan, menurunkan berat badan dapat membantu mengurangi risiko diabetes tipe 2. Makan dengan porsi yang lebih kecil dapat membantu Anda mengurangi kalori dan tetap merasa puas. Wright merekomendasikan untuk memikirkan rasa lapar Anda pada skala 1 (tidak lapar) hingga 10 (kelaparan) untuk membantu porsi. Orang-orang lebih sadar tentang pilihan makanan mereka jika mereka makan ketika rasa lapar mereka adalah 5 atau 6, katanya. Dengan begitu, Anda tidak putus asa dan kelaparan.

Minum air

Memilih air sebagai sumber hidrasi Anda akan membantu mengurangi kalori cair yang tidak perlu yang tidak membuat Anda kenyang.

Pilih perubahan gaya hidup, bukan diet

Jika Anda perlu menurunkan berat badan, temukan rencana makan yang dapat Anda ikuti. Apa pun yang menghasilkan penurunan berat badan yang langgeng bagi Anda adalah pendekatan terbaik untuk Anda, kata Wright. Jika Anda membuat perubahan yang terlalu ketat yang tidak dapat Anda pertahankan, segera setelah Anda bosan dengan diet itu, Anda akan kembali ke apa yang Anda lakukan sebelumnya, menambah berat badan, dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2.


MAKANAN TERBAIK UNTUK MENURUNKAN GULA DARAH ANDA

Berfokus pada makanan berikut dapat membantu mengatur gula darah Anda.

Sayuran tanpa tepung

Jadikan sayuran non-tepung sebagai bintang di piring Anda, ambil setengahnya. Bagi siapa pun yang berisiko diabetes, penting untuk meningkatkan asupan sayuran Anda, kata Wright. Menyeimbangkan piring Anda dengan setengah sayuran akan membuat Anda kenyang tanpa membebani Anda dengan berton-ton karbohidrat. Kredit serat dan air dalam sayuran untuk membantu Anda tetap puas.

sayuran hijau

Semua sayuran non-tepung baik, tetapi sayuran berdaun hijau dapat memberikan pukulan yang lebih kuat. Di sebuah ulasan enam studi Peneliti London menemukan bahwa mengonsumsi 1,35 porsi (sekitar 1 1/3 cangkir mentah atau 2/3 cangkir dimasak) sayuran berdaun hijau setiap hari dikaitkan dengan 14 persen penurunan risiko terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan makan hanya 0,2 porsi setiap hari.

Buah utuh

Buah utuh tidak lain adalah baik untuk orang yang memiliki pradiabetes, kata Wright. Hanya saja, jangan mengkonsumsi produk dalam bentuk jus atau smoothie. Meskipun smoothie memang memberikan sumber nutrisi yang terkonsentrasi, mereka sering dikemas dengan kalori yang tidak memuaskan rasa lapar kita karena ada sedikit serat di dalamnya, kata Denison. Jadi daripada meminum buah Anda, makanlah, beri jarak sepanjang hari Anda.

Biji-bijian utuh

Makan biji-bijian telah terbukti menyebabkan kadar gula darah naik lebih lambat setelah makan dan mengurangi risiko diabetes tipe 2 . Serat dalam biji-bijian memperlambat pencernaan karbohidrat, mengurangi permintaan insulin. Biji-bijian utuh juga mengandung antioksidan dan nutrisi anti-inflamasi yang mungkin juga berperan dalam membantu mencegah diabetes.

Sayuran

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nutrisi klinis , peneliti mengikuti diet lebih dari 3.000 orang dewasa yang tidak menderita diabetes tipe 2 selama lebih dari empat tahun. Mereka menemukan bahwa orang dengan konsumsi kacang-kacangan tertinggi—terutama lentil—memiliki risiko diabetes paling rendah. Mengganti setengah porsi telur, roti, nasi, atau kentang panggang dengan kacang-kacangan setiap hari juga dikaitkan dengan risiko kejadian diabetes yang lebih rendah. Semua kacang-kacangan, termasuk lentil dan semua jenis kacang-kacangan, kaya akan serat dan sumber protein yang baik.

Lemak sehat

Seperti karbohidrat, lemak adalah tentang masalah dua Q: kualitas dan kuantitas, kata Wright. Lemak tak jenuh telah dikaitkan dengan meningkatkan resistensi insulin . Pilih sumber seperti kacang-kacangan, biji-bijian, minyak zaitun, minyak canola, dan alpukat, tetapi perhatikan porsinya karena lemak padat kalori. Jumlah lemak dalam jumlah sedang pada makanan Anda juga membantu meningkatkan rasa kenyang.

Protein tanpa lemak

Protein membantu Anda merasa kenyang lebih lama. Ini juga memperlambat pencernaan sehingga gula darah Anda naik dan juga turun secara bertahap setelah makan. Pilih ikan, protein nabati seperti kacang-kacangan dan polong-polongan, unggas, dan daging sapi tanpa lemak.