9 Kebiasaan Yang Memperburuk Gejala Alergi Anda

bersin, gejala alergi Gambar CSA/Koleksi Printstock/Getty Images

Jika Anda adalah penderita alergi musiman (lebih dari 50 juta orang Amerika), Anda mungkin sudah memiliki beberapa trik untuk menghindari pemicunya, seperti tidak berlari keluar saat jumlah serbuk sari sangat tinggi atau menutup jendela untuk mendukung AC. Tetapi Anda mungkin tidak tahu tentang faktor-faktor yang kurang jelas ini yang dapat memperburuk gejala. Berikut adalah 9 hal yang membuat Anda sengsara—dan cara melawan balik. (Untuk lebih banyak tips kesehatan mutakhir yang dikirimkan langsung ke kotak masuk Anda, !)

1. Tenggat waktu kerja yang menegangkan

pekerjaan yang penuh tekanan, gejala alergi Caiaimage/Paul Bradbury/Getty Images

Para peneliti di Ohio State University College of Medicine menemukan bahwa penderita alergi memiliki lebih banyak gejala setelah mereka melakukan tes yang memicu kecemasan, dibandingkan dengan ketika mereka melakukan tugas yang tidak membuat mereka tegang. Hormon stres dapat merangsang produksi IgE, protein darah yang menyebabkan reaksi alergi, kata penulis studi Janice Kiecolt-Glaser, PhD. Jika kamu sedang stres , tidur yang cukup. Kurang tidur dapat memperburuk gejala alergi dan stres, katanya. Lihat ini 100 strategi sederhana untuk tidur lebih nyenyak setiap malam . (Jika Anda merasa menderita gangguan afektif musiman, ada pengobatan baru yang menjanjikan yang dapat Anda baca dari Premi Pencegahan.)



2. Segelas anggur ekstra dengan makan malam

Alkohol dapat meningkatkan risiko rinitis alergi abadi sebesar 3% untuk setiap tambahan minuman beralkohol yang dikonsumsi setiap minggu, peneliti Denmark menemukan. Salah satu alasan potensial: Bakteri dan ragi dalam alkohol menghasilkan histamin, bahan kimia yang menyebabkan gejala alergi seperti hidung tersumbat dan mata gatal.



Hindari alkohol saat gejala Anda meningkat, kata Richard F. Lockey, MD, direktur divisi alergi dan imunologi di University of South Florida College of Medicine. (Apakah Anda berlebihan di vino? Ini dia 6 tanda licik kamu terlalu banyak minum .)



3. Menunggu terlalu lama untuk minum obat

antihistamin, gejala alergi EHStock/Getty Images

Obat-obatan yang memblokir histamin bekerja paling baik bahkan sebelum Anda terpapar alergen, kata ahli alergi James Sublett, MD, juru bicara American College of Allergy, Asthma, and Immunology. Mulailah pengobatan beberapa minggu sebelum musim dimulai atau sebelum Anda berada di sekitar alergen (jika Anda bereaksi terhadap rumput, sebelum pertandingan golf, misalnya).

4. Mesin cuci yang tidak cukup panas

mencuci, gejala alergi Juana Mari Moya / Getty Images

Jika Anda terisak-isak di tempat tidur, putar mesin cuci Anda ke setelan terpanas.



Dalam sebuah penelitian di Korea Selatan, mencuci seprai katun pada suhu 140°F membunuh 100% tungau debu, sedangkan pencucian dengan suhu 104°F yang hangat hanya menghancurkan 6,5%. Pengaturan 'sanitasi' mesin mungkin cukup panas; periksa manual jika model Anda tidak memiliki opsi ini. (Pastikan saat mencuci pakaian, Anda tidak melakukan kesalahan yang sangat umum ini.) Beberapa unit memanaskan air secara internal, tetapi yang lain menggunakan apa yang mengalir melalui pipa, jadi Anda mungkin perlu meningkatkan pemanas air Anda. (Perhatian: Suhu ini dapat melepuh dalam 5 detik.)

5. Tanaman hias yang bikin bersin

tanaman hias, gejala alergi Uros Janus / EyeEm / Getty Images

Anggrek polos Anda bisa membuat Anda meneteskan air mata. Lebih dari 75% penderita hay fever alergi terhadap setidaknya satu tanaman hias, menurut sebuah penelitian di Belgia. Alergen dalam getah tanaman dapat menyebar ke udara dan memicu ingus Anda. Meskipun sayuran pot apa pun bisa menjadi masalah, para peneliti menemukan bahwa varietas ficus, yucca, ivy, palm, orchid, dan pakis paling menjengkelkan bagi orang yang rentan alergi.

6. Melewatkan obat di malam hari

LEWATKAN OBAT-OBATAN, gejala alergi SteveAllenPhoto / Getty Images

Satu kali untuk tidak melupakan obat alergi Anda? Sebelum tidur—sehingga obat akan beredar di aliran darah Anda lebih awal keesokan harinya. Gejala seperti bersin, mata berair, dan hidung meler memuncak di pagi hari, kata Richard J. Martin, MD, ketua departemen kedokteran di National Jewish Medical and Research Center di Denver. Pilih formula biasa (bukan formula non-mengantuk) untuk bantuan ekstra segera tertidur .

7. Latihan air di kolam renang dalam ruangan

olahraga air, gejala alergi ferrantraite/Getty Images

Lajur lintasan yang dipenuhi klorin dapat merusak sistem Anda. Digunakan untuk mendisinfeksi, klorin sangat mengiritasi kulit, mata, dan saluran pernapasan, kata . Dan sebuah studi baru-baru ini di jurnal anak s menemukan bahwa remaja yang masuk lebih dari 100 jam di kolam yang mengandung klorin memiliki risiko 3 hingga 7 kali lebih tinggi terkena demam, dibandingkan dengan perenang yang mencelupkan di kolam bebas klorin.

Untuk menuai manfaat dari latihan air Anda tanpa mengi dan bersin, pertimbangkan untuk memakai masker atau kacamata saat berenang untuk melindungi mata Anda dari efek iritasi klorin sementara. Cobalah untuk berenang di kolam renang luar ruangan, di mana gas lebih mudah menyebar, daripada di dalam ruangan, dan hindari berenang di kolam yang mengandung klorin setiap hari. (Saat Anda berada di sana, cobalah latihan air penghancur lemak ini.)

8. Teman yang merokok

merokok, gejala alergi Erik Jonsson/EyeEm/Getty Images

Rokok — dengan banyak bahan kimia beracun dan iritasi — tidak menyenangkan bagi semua orang, tetapi penderita alergi mungkin sangat sensitif, menurut National Institute of Environmental Health Sciences. Faktanya, satu penelitian di Jepang terhadap siswa remaja menemukan bahwa lebih dari 80% dari mereka yang berasal dari rumah di mana anggota keluarga perokok berat menunjukkan tanda-tanda alergi hidung.

Bahkan jika Anda tidak berkeliaran di bar berasap atau area lain, partikel pada pakaian teman atau rekan kerja yang merokok dapat mencemari udara di rumah atau kantor Anda.

9. Mandi di pagi hari saja

mandi, gejala alergi John Lund/Sam Diephuis/Getty Images

Penderita demam akan mendapat manfaat dari pembilasan cepat segera setelah mereka pulang kerja atau setelah berada di luar untuk sementara waktu, kata ahli alergi Stanley Fineman, MD, seorang dokter di Klinik Alergi dan Asma Atlanta. Itu karena partikel serbuk sari tersembunyi dapat terperangkap di tubuh, rambut, pakaian, dan sepatu Anda—terus memicu gejala setelah Anda kembali ke dalam ruangan.

Jika Anda rentan terhadap alergi serbuk sari, lepas sepatu Anda, buang pakaian Anda ke keranjang, dan mandi segera setelah Anda tiba di rumah untuk menghindari partikel terseret ke seluruh rumah Anda. (Ini genap lebih banyak solusi untuk penderita alergi musiman .)