10 Hal yang Jangan Pernah Anda Katakan Pada Pasangan Anda Saat Bertengkar

Apa yang Tidak Harus Dikatakan Selama Perdebatan Studio Fanatik/Getty Images

Hubungan tidak bisa selalu cerah—pada akhirnya, Anda dan kekasih Anda pasti akan berselisih pendapat sesuatu . Dan meskipun berkelahi tidak terlalu menyenangkan, percakapan panas sesekali adalah bagian penting dari komunikasi yang sehat (sebenarnya, berikut adalah 6 pertengkaran yang harus dimiliki setiap pasangan bahagia). Tetapi ketika Anda bersemangat, Anda mungkin tidak memilih kata-kata Anda dengan hati-hati, dan komentar langsung tentang piring kotor dapat dengan mudah meningkat menjadi pertempuran besar-besaran. Singkirkan frasa ini dari gudang senjata Anda saat berikutnya Anda berdebat dengan pasangan Anda. (Dapatkan tip hubungan yang tidak masuk akal dan lebih banyak saran kesehatan cerdas yang dikirimkan langsung ke kotak masuk Anda— daftar untuk buletin GRATIS Pencegahan!)

Lihat Galeri 10Foto Apa pun Dekan Drobot/Shutterstock 1dari 101. 'Terserah, tidak apa-apa.'

Ketika Anda merasakan sebuah argumen muncul, naluri Anda mungkin menghindari konflik dengan mengundurkan diri lebih awal. 'Ini bisa sangat menakutkan ketika Anda mengantisipasi bahwa seseorang akan marah,' kata Monica O'Neal, PsyD, psikolog klinis Harvard dan pakar hubungan. Tetapi mengatasi masalah bersama adalah bagian dari hubungan yang solid. 'Keintiman sejati bukan hanya tentang perasaan hangat dan nyaman dan kumbaya,' tambah O'Neal. 'Ini juga tentang kemampuan untuk merasa seperti seseorang yang cukup aman untuk mengekspresikan kemarahan. Itu sebenarnya hal yang sangat sehat dan baik.' (Di sisi lain, berikut adalah 7 hal yang menurut terapis hubungan Anda harus berhenti bertengkar.)



Pasangan berdebat wavebreakmedia/Shutterstock 2dari 102. 'Itu konyol!'

Ini mengirimkan pesan bahwa perspektif pasangan Anda tidak valid. 'Orang akan selalu mendapat masalah ketika mereka bertujuan untuk 'Saya benar, Anda salah,'' kata Susan Heitler, PhD, pakar hubungan, penulis, dan psikolog klinis di Denver. Sebaliknya, katanya, akui sesuatu yang dikatakan pasangan Anda bahwa Anda melakukan setuju dengan; kemudian tambahkan perspektif Anda sendiri dengan mengatakan, '...dan inilah cara lain untuk melihatnya.' Itu membuat kedua pendapat tetap di atas meja, jadi Anda lebih mungkin menemukan solusi yang cocok untuk Anda berdua.



pasangan berdebat Gambar Bisnis Monyet/Shutterstock 3dari 103. 'Oh, itu bagus sekali.'

Bahkan jika pasangan Anda menyukai kecerdasan menggigit Anda, periksa sarkasme Anda selama perselisihan. 'Itu tidak efektif sama sekali. Yang dilakukannya hanyalah menciptakan lebih banyak ketidakpercayaan,' kata O'Neal. 'Ini adalah cara yang sangat pasif-agresif untuk menyampaikan maksud, dan itu tidak secara jelas menyentuh masalah.' Jelaskan sudut pandang Anda dengan jujur ​​untuk menjaga jalur komunikasi tetap terbuka. (Ikuti kuis ini untuk mengetahui apa yang dikatakan gaya kemarahan Anda tentang Anda.)

Mengeluh pada pasanganmu Gambar Bisnis Monyet/Shutterstock 4dari 104. 'Kamu tidak pernah...'

Mengawali keluhan dengan 'Anda selalu' atau 'Anda tidak pernah' membuat orang lain bersikap defensif, dan itu jarang akurat. Heitler menyarankan untuk menukar frasa menuduh ini dengan yang lebih pribadi, 'Kekhawatiran saya adalah ...' Jadi, alih-alih menggerutu bahwa pasangan Anda selalu meninggalkan handuknya di lantai, coba, 'Kekhawatiran saya adalah bahwa saya akhirnya akan menjemput Anda.''



saya bisa wavebreakmedia/Shutterstock 5dari 105. 'Tenang!'

Tak perlu dikatakan, frasa ceria ini biasanya memiliki efek sebaliknya. 'Apa yang Anda katakan pada dasarnya adalah, 'Saya tidak bisa mentolerir Anda merasa kesal,'' kata O'Neal. Penting agar pasangan Anda merasa aman mengekspresikan emosinya—bahkan yang negatif. Jadi, jika Anda benar-benar tidak yakin mengapa dia begitu marah, tanyakan (dengan tulus!) apa yang paling membuatnya marah.

Mengabaikan pasangan Anda Peopleimages/Getty Images 6dari 106. 'Tapi...'

Menurut definisi, ini mengesampingkan apa pun yang baru saja dikatakan pasangan Anda. ''Tapi' menghapus apa pun yang ada sebelumnya, seperti tombol backspace pada keyboard Anda,' kata Heitler. 'Dan orang tidak suka apa yang mereka katakan dihapus atau diberhentikan atau direndahkan.' Awali tanggapan Anda dengan 'dan' atau 'pada saat yang sama' untuk menunjukkan bahwa Anda menghargai pendapat pasangan Anda, meskipun berbeda dengan pendapat Anda.



Matikan diskusi Klublu/Shutterstock 7dari 107. 'Ayo jatuhkan saja.'

Perkelahian itu membuat stres, dan itu benar-benar dapat dimengerti jika salah satu dari Anda membutuhkan nafas (lihat 10 sinyal diam ini bahwa Anda terlalu stres). Tetapi ketika emosi sedang berkobar, Anda tidak bisa begitu saja menutup diskusi. Alih-alih, O'Neal berkata, beri tahu dia bahwa Anda memerlukan waktu istirahat sementara: 'Anda harus bisa mengatakan, 'Saya butuh kesempatan untuk mundur dan memprosesnya sedikit. Aku berjanji aku akan kembali ke sana. Saya berjanji tidak akan pergi dengan gusar.' '

Nama panggilan Gambar Bisnis Monyet/Shutterstock 8dari 108. 'Kamu benar-benar #$%*&!'

Bahkan ketika pasangan Anda menekan setiap tombol yang Anda miliki, tahan keinginan untuk memangsa rasa tidak aman mereka. 'Memanggil nama sama sekali di luar batas,' kata Heitler. 'Ini hanya tentang melukai yang lain; ini bukan tentang pemecahan masalah.' Fokus pada menemukan solusi, bukan melihat seberapa efektif Anda dapat menyakiti perasaan satu sama lain.

Hubungan itu sulit PeopleImages.com/Getty Images 9dari 109. 'Seharusnya tidak sesulit ini.'

Jika itu dimaksudkan, itu akan mudah, bukan? Mungkin dalam dongeng, tetapi hubungan kehidupan nyata membutuhkan pekerjaan. Jika Anda mengalami masa sulit, pertimbangkan untuk berbicara dengan konselor pernikahan atau terapis keluarga. Ini bukan pilihan terakhir untuk hubungan yang hancur—ini adalah cara bagi pasangan yang berkomitmen untuk belajar berkomunikasi dengan lebih efektif. 'Ada seperangkat keterampilan yang memungkinkan orang melakukan diskusi yang produktif,' kata Heitler. 'Pernikahan adalah tingkat kemitraan profesional, dan orang membutuhkan keterampilan tingkat profesional.' (Jika Anda lebih suka tidak menempuh rute itu, 6 alternatif terapi pasangan ini dapat menyelamatkan pernikahan Anda.)

Putus John Gomez/Shutterstock 10dari 1010. 'Mungkin sebaiknya aku pergi saja.'

Mengisyaratkan perpisahan dapat mengikis kepercayaan, terutama jika Anda mengungkit The End setiap kali Anda marah. 'Jangan mengancam pengabaian. Itu mungkin salah satu hal paling beracun yang dapat Anda lakukan,' kata O'Neal. Alih-alih membingkai setiap pertarungan sebagai potensi pemecah kesepakatan, sadarilah bahwa komunikasi terbuka—termasuk ketidaksepakatan!—benar-benar dapat memperkuat ikatan Anda dalam jangka panjang. 'Inti dari sebuah argumen adalah untuk keluar darinya dengan perasaan seperti Anda telah didengar,' kata O'Neal. 'Bahkan jika Anda tidak mencapai kesepakatan, setidaknya Anda harus menyelesaikannya dengan pemahaman yang lebih baik.'

Lanjut10 Hal Kecil yang Dilakukan Pasangan Terhubung