10 Sinyal Diam Anda Terlalu Stres

Manic Monday sesekali adalah fakta kehidupan modern. Tetapi jika Anda berada di bawah stres kronis — menderita serangan hormon stres setiap hari dari pekerjaan yang menuntut atau kehidupan pribadi yang kacau — gejalanya mungkin lebih halus, kata Stevan E. Hobfoll, PhD, ketua departemen ilmu perilaku di Universitas Rush Pusat layanan kesehatan. (Temukan SATU solusi sederhana dan alami yang dapat membantu Anda mengatasi peradangan kronis dan menyembuhkan lebih dari 45 penyakit. Cobalah Menyembuhkan Seluruh Tubuh hari ini!) Jika Anda mengalami salah satu dari tanda-tanda berikut, luangkan waktu setiap hari, katanya, apakah itu untuk berjalan-jalan atau hanya mematikan telepon Anda.

1. Gejala Stres: Sakit kepala akhir pekan

stres, gejala stres, gejala stres Gambar Tetra/Gambar Getty

Penurunan stres yang tiba-tiba dapat memicu migrain, kata Todd Schwedt, MD, direktur Pusat Sakit Kepala Universitas Washington. (Berikut adalah 4 hal gila yang meningkatkan risiko migrain.) Berpegang teguh pada jadwal tidur dan makan di hari kerja untuk meminimalkan pemicu lainnya.



Sakit kepala? Cobalah 3 obat alami ini:



2. Gejala Stres: Kram menstruasi yang parah

stres, gejala stres, gejala stres Gambar Kaspiic/Getty

Wanita yang paling stres dua kali lebih mungkin mengalami kram menstruasi yang menyakitkan dibandingkan mereka yang tidak terlalu tegang, sebuah studi di Harvard menemukan. Para peneliti menyalahkan ketidakseimbangan hormon yang disebabkan oleh stres. Berolahraga di gym dapat meredakan kram dan stres, menurut penelitian, dengan mengurangi aktivitas sistem saraf simpatik.



3. Gejala Stres: Mulut pegal

stres, gejala stres, gejala stres Eric Audras/Getty Images

Rahang yang sakit bisa menjadi tanda menggertakkan gigi, yang biasanya terjadi saat tidur dan bisa memburuk saat Anda stres, kata Matthew Messina, DDS, penasihat konsumen di American Dental Association. Tanyakan kepada dokter gigi Anda tentang pelindung mulut di malam hari—hingga 70% orang yang menggunakannya mengurangi atau menghentikan penggilingan sama sekali.

4. Gejala Stres: Mimpi aneh

stres, gejala stres, gejala stres Thomas Barwick/Getty Images

Mimpi biasanya menjadi semakin positif saat Anda tidur, sehingga Anda bangun dalam suasana hati yang lebih baik daripada saat Anda pergi tidur, kata Rosalind Cartwright, PhD, seorang profesor emeritus psikologi di Rush University Medical Center. Tetapi ketika Anda stres, Anda lebih sering bangun, mengganggu proses ini dan membiarkan bayangan yang tidak menyenangkan muncul kembali sepanjang malam. (Temukan apa lagi yang coba diceritakan oleh mimpimu .) Kebiasaan tidur yang baik dapat membantu mencegah hal ini; bertujuan untuk 7 sampai 8 jam malam, dan menghindari kafein dan alkohol mendekati waktu tidur.



5. Gejala Stres: Gusi berdarah

stres, gejala stres, gejala stres mikanaka/Getty Images

Menurut analisis Brasil dari 14 penelitian sebelumnya, orang yang stres memiliki risiko penyakit periodontal yang lebih tinggi. Peningkatan kadar hormon stres kortisol secara kronis dapat merusak sistem kekebalan dan memungkinkan bakteri untuk menyerang gusi, kata para peneliti. (Berikut adalah 7 hal aneh yang coba disampaikan oleh gigi Anda.) Jika Anda bekerja berjam-jam dan makan malam di meja Anda, siapkan sikat gigi. Dan 'lindungi mulut Anda dengan berolahraga dan tidur lebih banyak, yang akan membantu menurunkan stres,' kata Preston Miller, DDS, mantan presiden American Academy of Periodontology.

6. Gejala Stres: Jerawat tiba-tiba

stres, gejala stres, gejala stres Sasa Komlen / Getty Images

Stres meningkatkan peradangan yang menyebabkan berjerawat dan jerawat dewasa, kata Gil Yosipovitch, MD, seorang profesor klinis dermatologi di Wake Forest University. Ratakan kulit Anda dengan losion yang mengandung asam salisilat peluruh kulit atau benzoil peroksida penghilang bakteri, ditambah pelembab noncomedogenic agar kulit tidak terlalu kering. Jika kulit Anda yang stres tidak merespon pengobatan dalam beberapa minggu, temui dokter Anda untuk pengobatan yang lebih manjur.

7. Gejala Stres: Gigi manis

stres, gejala stres, gejala stres batu darah/Getty Images

Jangan secara otomatis menyalahkan hasrat cokelat Anda pada hormon wanita Anda—stres adalah pemicu yang lebih mungkin. Ketika peneliti University of Pennsylvania mensurvei wanita pra dan pascamenopause, mereka menemukan hanya sedikit penurunan prevalensi mengidam cokelat setelah menopause—lebih kecil daripada yang bisa dijelaskan hanya dengan hubungan hormonal. (Puaskan keinginan itu dengan cara yang sehat dengan 10 camilan cokelat yang tidak terlalu bersalah ini.) Penulis studi mengatakan kemungkinan stres, atau faktor lain yang dapat memicu keinginan wanita untuk cokelat.

8. Gejala Stres: Kulit gatal

stres, gejala stres, gejala stres simarik/Getty Images

Sebuah penelitian di Jepang terhadap lebih dari 2.000 orang menemukan bahwa mereka yang mengalami gatal kronis (dikenal sebagai pruritis) dua kali lebih mungkin mengalami stres dibandingkan mereka yang tidak mengalami kondisi tersebut. Meskipun masalah gatal yang mengganggu pasti dapat menyebabkan stres, para ahli mengatakan kemungkinan perasaan cemas atau tegang juga memperburuk kondisi yang mendasarinya seperti dermatitis, eksim, dan psoriasis. 'Respon stres mengaktifkan serabut saraf, menyebabkan sensasi gatal,' jelas Yosipovitch.

9. Gejala Stres: Alergi yang lebih buruk dari biasanya

stres, gejala stres, gejala stres Gambar TomL/Getty

Dalam percobaan tahun 2008, para peneliti dari Ohio State University College of Medicine menemukan bahwa penderita alergi memiliki lebih banyak gejala setelah mereka melakukan tes yang memicu kecemasan, dibandingkan dengan ketika mereka melakukan tugas yang tidak membuat mereka tegang. Hormon stres dapat merangsang produksi IgE, protein darah yang menyebabkan reaksi alergi, kata penulis studi Janice Kiecolt-Glaser, PhD.

10. Gejala Stres: Sakit Perut

stres, gejala stres, gejala stres KatarzynaBialasiewicz / Getty Images

Kecemasan dan stres dapat menyebabkan sakit perut, bersama dengan sakit kepala, sakit punggung, dan insomnia. Satu studi terhadap 1.953 pria dan wanita menemukan bahwa mereka yang mengalami tingkat stres tertinggi tiga kali lebih mungkin mengalami sakit perut dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih santai. Hubungan pastinya masih belum jelas, tetapi satu teori menyatakan bahwa usus dan otak berbagi jalur saraf; ketika pikiran bereaksi terhadap stres, usus mengambil sinyal yang sama. (Cobalah salah satu dari solusi stres 2 menit ini). Karena tautan ini, belajar mengelola stres dengan bantuan psikolog klinis, meditasi , atau bahkan olahraga biasanya dapat membantu meringankan masalah perut juga. Namun, jika Anda sering sakit perut, temui dokter Anda untuk menyingkirkan alergi makanan, intoleransi laktosa, sindrom iritasi usus, atau maag.