7 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Alergi

Apa yang Ahli Alergi Ingin Anda Ketahui Gambar TomL/Getty

Lima puluh juta orang Amerika adalah penderita alergi—dan anak laki-laki, apakah mereka menderita. Jika Anda salah satunya, Anda pasti tahu tentang mata yang gatal dan berair; bersin cocok; penyumbatan; dan sakit kepala. Sementara sebagian besar menderita rinitis alergi (alias hay fever), jutaan—kebanyakan anak-anak—memiliki alergi makanan. Dan kedua jenis ini sedang meningkat, kata para ahli. Terlepas dari peningkatan ini, ahli alergi mengatakan bahwa banyak orang tidak sepenuhnya memahami cara terbaik untuk mengatasinya, yang mengarah pada kesengsaraan yang tidak perlu. ( Solusi Nutrisi Daya adalah rencana pertama yang menangani akar penyebab hampir setiap penyakit utama dan kondisi kesehatan; dapatkan salinan Anda hari ini!)

Berikut adalah tujuh hal yang ahli alergi ingin Anda pahami.



Tolong jangan mendiagnosis diri sendiri.



Reaksi alergi Rob Byron/Shutterstock
Apakah itu alergi atau hanya pilek? 'Pilek sering disertai demam dan kedinginan; alergi tidak,' kata Beth A. Miller, MD, kepala divisi alergi dan imunologi di University of Kentucky di Lexington. Tentu saja, tidak setiap pilek disertai demam, sehingga sulit untuk membedakannya. Jika tebakan Anda salah, bisa jadi Anda sedang menidurkan pilek dengan obat alergi atau sebaliknya—yang mungkin akan sia-sia dan bahkan mungkin datang dengan efek samping yang mengganggu. Sementara itu, mengabaikan alergi (karena Anda mengira itu pilek atau berharap mereka akan hilang begitu saja) bisa berbahaya: 'Gejala alergi hidung yang tidak terkontrol dapat menyebabkan masalah lain, seperti sinusitis, otitis [infeksi telinga], dan asma,' kata Miller.

Alergi makanan bahkan lebih penting untuk dilakukan dengan benar, karena paling-paling Anda bisa menghindari makanan yang tidak perlu. Paling buruk, Anda bisa berakhir makan sesuatu yang tidak seharusnya dan memiliki reaksi yang berpotensi mematikan. 'Anda memerlukan diagnosis yang benar, dan mungkin resep untuk EpiPen,' kata Martha V. White, MD, direktur penelitian untuk Institut Asma & Alergi .

Tanyakan kepada kami tentang obat-obatan, meskipun obat itu OTC.
Sebagian besar obat alergi sangat aman, dan rak toko obat sekarang penuh dengan pilihan yang dijual bebas. Meskipun Anda tidak memerlukan Rx untuk mendapatkannya, sebaiknya konsultasikan dengan ahli alergi sebelum membuat pilihan. Beberapa memiliki efek samping yang harus Anda ketahui, dan beberapa dapat menyebabkan masalah bagi orang dengan penyakit tertentu, seperti penyakit jantung atau kanker prostat, kata Purvi Parikh, MD, ahli alergi/imunologi dengan Alergi dan Jaringan Asma . (Ingin menempuh jalur alami? Obat alergi alami ini benar-benar bekerja.)



Masalah lain, tambah Miller, adalah bahwa banyak obat flu dan alergi OTC bersifat multigejala, jadi satu pil mungkin mengandung antihistamin serta pereda nyeri, penekan batuk, dekongestan, dan mukolitik (bahan yang membantu Anda mengeluarkan lendir). Itu mungkin berlebihan, dan menggabungkan begitu banyak obat meningkatkan risiko efek samping. 'Dekongestan oral dapat meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah, dan beberapa antihistamin dapat menyebabkan sedasi,' kata Miller. Jika dokter Anda menentukan bahwa Anda memiliki alergi musiman , ia mungkin mengarahkan Anda ke semprotan kortikosteroid hidung (Flonase dan Nasacort adalah dua yang sekarang tersedia tanpa resep).

Cobalah untuk sedikit bersabar.



Tes kulit untuk alergi Anthony Ricci/Shutterstock
Anda akhirnya memutuskan untuk menjalani tes alergi —hebat! Hanya saja, jangan mengharapkan jawaban instan. Ahli alergi bekerja sedikit seperti detektif, dan penyelidikan dimulai dengan riwayat medis yang cermat dan terperinci. 'Ketika seorang pasien datang, pemeriksaan dan riwayat itulah yang memandu pengujian kami,' kata Parikh. Langkah selanjutnya biasanya tes kulit atau tes darah. 'Ahli alergi biasanya memulai dengan tes kulit dan mendukung hasil tersebut dengan tes darah, karena mereka dilatih dan diperlengkapi untuk melakukan tes kulit, sedangkan dokter anak atau dokter umum akan melakukan tes darah,' kata White.

Tes kulit melibatkan baik tes tusukan / tusukan (di mana sejumlah kecil alergen encer diletakkan tepat di bawah permukaan kulit) atau tes injeksi (di mana alergen encer disuntikkan dengan jarum yang sangat tipis sedikit lebih dalam di bawah permukaan). Apa pun yang membuat Anda alergi seharusnya menimbulkan reaksi—'flare' atau benjolan merah yang menonjol—tetapi Anda harus duduk sambil merasakan gatal selama 15 hingga 20 menit terlebih dahulu.

KE tes darah mendeteksi antibodi spesifik yang diproduksi tubuh Anda sebagai respons terhadap alergen yang menyerang. Ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi alergi terhadap serbuk sari, jamur, bulu binatang, tungau debu, makanan, obat-obatan, racun serangga, dan bahkan lateks. Tetapi Anda harus menunggu beberapa hari untuk hasilnya, dan Anda mungkin harus kembali untuk beberapa putaran pengujian untuk mempersempit penyebabnya, kata White.

Anda dapat mengembangkan alergi di kemudian hari.
Anda dapat dilahirkan dengan kecenderungan untuk mengembangkan alergi, tetapi tidak ada yang benar-benar dilahirkan dengan alergi, kata White. Ini semua tentang eksposur; semakin Anda terpapar alergen yang mungkin, semakin besar kemungkinan Anda untuk membangun reaksi terhadapnya. Banyak anak yang tampaknya 'menjadi' alergi antara usia 4 dan 6 tahun, tetapi alergi yang terjadi pada orang dewasa juga normal. Perubahan di lingkungan Anda hanyalah salah satu alasan mengapa gejala mungkin mulai di kemudian hari. 'Katakanlah Anda pindah dari California ke Kentucky, dan Anda tidak pernah memiliki alergi sebelumnya, tetapi Anda memiliki kecenderungan genetik untuk mengembangkannya. Setelah beberapa musim terpapar alergen yang sebelumnya tidak dikenal di Kentucky, Anda mungkin menjadi alergi,' kata Miller.

Meskipun alergi musiman lebih umum menyerang untuk pertama kalinya di masa dewasa, penelitian menunjukkan bahwa sekitar 15% alergi makanan —termasuk yang serius untuk kacang-kacangan, kacang pohon, dan kerang-kerangan — mulai setelah usia 18 tahun.

Anda belum tentu alergi selamanya.
Beberapa alergi cenderung berkurang seiring waktu, meskipun tidak selalu demikian. 'Anak-anak pada akhirnya dapat mengatasi alergi terhadap susu dan telur, tetapi tidak pada kacang-kacangan atau makanan laut,' kata White. Anak-anak yang alergi makanan harus dipantau dengan tes darah berkala; jangan pernah berasumsi sendiri bahwa seorang anak sudah selesai tanpa ujian. 'Ketika tingkat IgE mereka turun di bawah ambang batas tertentu, kami akan melakukan tantangan di kantor, memberi anak sejumlah kecil alergen untuk melihat apakah ada reaksi,' kata White.

Mengenai alergi lingkungan (terhadap serbuk sari, ragweed, dll.), beberapa orang dapat mengatasinya—tetapi tidak ada jaminan. Cara terbaik untuk menghilangkannya, kata Parikh: 'Anda bisa mendapatkan imunoterapi, atau suntikan alergi, yang bekerja untuk membuat Anda tidak peka.'

Jangan takut kacang hanya karena Anda sedang hamil.

mengenakan Gambar Tooga / Getty
Sementara itu dulu merupakan kebijaksanaan konvensional untuk memberi tahu wanita hamil untuk menghindari kacang dan selai kacang untuk melindungi keturunan mereka dari mengembangkan alergi yang mengancam jiwa, sekarang tampaknya kebalikannya mungkin benar. Riset dari Jurnal Kedokteran New England menemukan bahwa anak-anak dari ibu yang makan kacang dan selai kacang saat hamil dan menyusui adalah lebih sedikit kemungkinan akan menjadi alergi kacang nantinya. Studi yang sama menemukan bahwa bayi yang mulai makan produk kacang (tetapi bukan kacang itu sendiri, karena bahaya tersedak) antara usia 4 dan 11 bulan juga lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan alergi kacang.

Alergi Anda mungkin lebih baik satu tahun dan lebih buruk di tahun berikutnya.
Tidak, Anda tidak sedang membayangkan sesuatu. 'Pola cuaca sangat mempengaruhi alergi musiman,' kata Miller. Embun beku atau hujan lebat di awal musim semi dapat menghentikan produksi serbuk sari pohon secara tiba-tiba, sehingga mengurangi gejala alergi . Lalu ada perubahan iklim, yang memperburuk alergi bagi banyak orang. 'Ketika tingkat karbon dioksida lebih tinggi di atmosfer, tanaman melakukan penyerbukan super, karena mereka memakan CO2 ekstra,' kata White. Menurut laporan yang dihasilkan oleh Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam , cuaca yang lebih panas meningkatkan produksi serbuk sari dari ragweed, pemicu utama rinitis alergi (alergi hidung).