10 Tanda Peringatan Kanker Serviks yang Tidak Boleh Anda Abaikan

ilustrasi 3d anatomi sistem reproduksi wanita BANTUAN PALMIGambar Getty

Ada beberapa alasan mengapa kanker serviks dikenal sebagai silent killer di kalangan wanita. Pertama, penyakit ini tidak menunjukkan gejala apa pun sampai pada tahap selanjutnya. Hal ini membuat penyakit sulit untuk ditangkap lebih awal, dan mempersulit pengobatan. Kanker serviks adalah kanker dengan onset lambat, jadi pada saat seseorang menunjukkan gejala biasanya sudah lebih lanjut, jelas Lauren Streicher , MD, profesor klinis kebidanan dan ginekologi di sekolah kedokteran Universitas Northwestern, dan direktur medis Pusat Pengobatan Seksual dan Menopause Northwestern Medicine.

Gejala kanker serviks juga tidak spesifik. Gejala non-spesifik dapat berarti banyak hal lain, jadi hanya karena Anda mungkin menunjukkan gejala-gejala ini, itu tidak secara otomatis berarti kanker serviks. Periksakan mereka, tetapi kemungkinan tidak ada yang serius, Dr. Streicher menjelaskan.



Kabar baiknya adalah bahwa tes pap tahunan dapat membantu deteksi dini. Karena kanker lambat berkembang, tes pap tahunan dan kunjungan ke dokter kandungan Anda dapat membantu memastikan Anda tidak memiliki kelainan pada serviks, kata Dr. Streicher. Tetapi jika Anda mengalami salah satu dari gejala-gejala ini di antara janji temu tahunan Anda, tidak ada salahnya untuk memeriksakannya. (Ingat saja: Banyak dari tanda-tanda kanker serviks ini juga merupakan tanda-tanda umum, masalah jinak, jadi tidak perlu panik dulu.)



Lihat Galeri 10Foto Bantalan menstruasi dengan glitter merah pada latar belakang berwarna JuliProkopivGambar Getty 1dari 10Perdarahan atau bercak

Berdasarkan Kecia Gaither , MD, seorang dokter bersertifikat ganda di OB-GYN dan direktur layanan perinatal di Lincoln Medical and Mental Health Center di New York City, pendarahan yang tidak dapat dijelaskan dapat menjadi tanda kanker serviks. Gejala kanker serviks tidak jelas, dan bisa berarti banyak hal, tetapi pendarahan di antara periode,berdarah setelah berhubungan, atau setelah mati haid semua bisa menjadi tanda kanker serviks, jelasnya.

Ini juga termasuk lebih berat dari biasanya perdarahan menstruasi , perdarahan setelah pemeriksaan panggul, perdarahan setelah douching, atau periode menstruasi yang lebih lama dari biasanya.



Celananya dan celananya di garis cuci Peter DazeleyGambar Getty 2dari 10Keputihan berbau busuk

Ada banyak penyebab keputihan, tetapi Dr. Gaither menjelaskan bahwa jika keputihan itu encer dan berbau busuk, mungkin perlu dikhawatirkan. Meskipun memiliki keputihan yang jernih hingga putih susu dan melar adalah hal yang normal, keputihan yang berbau amis bisa menjadi tanda infeksi. Tentu saja, keputihan yang tidak normal lebih umum daripada tidak, jadi jangan langsung panik.

Wanita sakit tidur di rumah Martin DimitrovGambar Getty 3dari 10Nyeri panggul yang persisten

Punggung bawah dan nyeri panggul dapat dikaitkan dengan masalah dengan organ reproduksi yang meliputi leher rahim. Dr. Gaither memperingatkan bahwa sakit punggung yang terus-menerus adalah hal yang harus diwaspadai. Jika Anda mulai merasakannya lebih dekat ke usus buntu, itu bisa berarti kanker berada pada tahap selanjutnya. Bicaralah dengan dokter Anda segera.



Pasangan kulit hitam berbaring di tempat tidur bersama konsep seks piksel mentahGambar Getty 4dari 10Sakit saat berhubungan

Pertumbuhan tumor di seluruh jaringan leher rahim akan menyebabkan rasa sakit saat berhubungan seksual bagi wanita dengan stadium lanjut kanker serviks. Rasa sakit atau pendarahan dari seks juga bisa berarti banyak hal yang tidak serius, kata Dr. Streicher. Ini bisa berarti radang serviks, infeksi vagina, atau polip serviks—semua ini adalah penyebab yang tidak serius—itulah sebabnya mantra umumnya adalah bahwa jika ada yang tidak beres dan konsisten, segera periksakan.

Tabung uji kapas vitapixGambar Getty 5dari 10Tes pap abnormal

Jika Anda mendapatkan hasil tes pap yang tidak normal, jangan langsung takut bahwa itu adalah kanker serviks. Dokter Anda akan meninjau hasilnya untuk melihat jenis kelainan apa yang ditemukan. Tidak semua kelainan sel yang ditemukan pada serviks adalah kanker. Terkadang dokter Anda mungkin memerintahkan pengujian lebih lanjut untuk mengonfirmasi hasil.

Sepasang kaki wanita di timbangan kamar mandi Rostislav_SedlacekGambar Getty 6dari 10Kehilangan nafsu makan atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Seperti banyak kanker, kehilangan nafsu makan atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dapat menjadi penyebab kekhawatiran. Gejala ini sendiri tidak berarti kanker serviks, jika Anda mengalami beragam tanda-tanda peringatan ini, selain kehilangan nafsu makan atau penurunan berat badan, bicarakan dengan dokter Anda.

Jam berapa? Piksel kuadratGambar Getty 7dari 10Kelelahan yang luar biasa

Kelelahan adalah gejala luas yang bisa datang dan pergi dan tidak boleh digunakan sebagai penanda kanker serviks dengan sendirinya. Namun, jika Anda mengalami banyak gejala ini bersamaan dengan kelelahan yang ekstrem, ada baiknya Anda berkonsultasi dengan dokter Anda.

Sakit Kaki Pada Wanita kwanchaichaiudomGambar Getty 8dari 10Kaki bengkak atau sakit

Nyeri kaki atau bengkak adalah tanda kanker serviks, meskipun mungkin tidak muncul sampai stadium lanjut penyakit, kata Christine Horner , MD, FACS , penulis dari Kesehatan Bercahaya, Kecantikan Awet Muda . 'Kanker serviks dapat menyebar ke kelenjar getah bening di daerah antara tulang pinggul. Sel-sel kanker juga dapat menghentikan cairan getah bening mengalir keluar. Ini dapat menyebabkan pembengkakan di kaki Anda karena penumpukan cairan. Pembengkakan ini disebut limfedema.'

Virus papiloma manusia dengan latar belakang warna-warni Dr_MicrobeGambar Getty 9dari 10Memiliki HPV

Ini bukan gejala, dan lebih merupakan faktor risiko kanker serviks. Menurut Masyarakat Kanker Amerika , kanker serviks paling sering terjadi pada wanita yang pernah mengidap human papillomavirus (HPV). HPV adalah infeksi menular seksual yang menyebabkan produksi dua protein— E6 dan E7 —yang mematikan beberapa gen penekan tumor dan memungkinkan sel-sel lapisan serviks tumbuh berlebihan dan mengembangkan mutasi yang dapat menyebabkan kanker.

Sampai saat ini, tidak ada pengobatan yang efektif untuk menyembuhkan HPV, itulah sebabnya vaksin HPV direkomendasikan untuk keduanya anak laki-laki dan perempuan usia 11 atau 12 tahun .

Namun, penelitian baru dari University of Texas telah menemukan obat yang potensial, dan menurut Dr. Horner, temuannya cukup menarik.

Pengobatan saat ini untuk HPV diarahkan untuk mengurangi gejala lokal. Perawatan ini menghilangkan lesi, tetapi tidak menghilangkan infeksi sistemik, itulah sebabnya pasien akan sering mengalami infeksi berulang, Dr. Horner menjelaskan.

Tetapi penelitian baru telah menemukan ekstrak jamur peningkat kekebalan alami dari Jepang yang disebut AHCC , yang telah ditemukan dalam studi klinis sangat efektif melawan virus ini dan memiliki kemampuan untuk membasmi infeksi dalam waktu tiga hingga enam bulan.

ilustrasi 3d virus patogen yang menyebabkan infeksi pada organisme inang, wabah penyakit virus, latar belakang abstrak virus Rost-9DGambar Getty 10dari 10Mengidap HIV atau AIDS

Faktor risiko lain untuk kanker serviks adalah memiliki HIV. Wanita yang memiliki HIV lebih rentan terhadap kanker serviks karena sistem kekebalan tubuh mereka yang lemah. Status imunodefisiensi membuat Anda lebih rentan terhadap penyakit, jelas Dr. Gaither. Wanita dengan HIV memiliki lima kali kemungkinan lebih besar terkena kanker serviks.

Lanjut10 Tanda Merah Anda Memiliki Masalah Tiroid Yang Serius